facebook

Kasus Kematian Akibat Resistensi Antimikroba Lebih Tinggi daripada HIV/AIDS dan Malaria di Seluruh Dunia

Cesar Uji Tawakal | Rosiana Chozanah
Kasus Kematian Akibat Resistensi Antimikroba Lebih Tinggi daripada HIV/AIDS dan Malaria di Seluruh Dunia
Ilustrasi antibiotik (Foto: shutterstock)

Ilmuwan mengatakan masalah ini bisa menjadi pandemi selanjutnya.

Suara.com - Resistensi antimikroba telah menyebar secara masiv di seluruh dunia. Bahkan, kondisi ini disamakan sebagai pandemi berikutnya yang mungkin tidak disadari banyak orang.

Dalam sebuah makalah baru yang terbit di Lancet tercatat infeksi akibat resistan terhadap antimikroba telah menyebabkan 1,27 juta kematian di seluruh dunia dan telah dikaitkan dengan 4,95 juta kematian pada 2019.

Berdasarkan laporan The Conversation, jumlah tersebut lebih dari jumlah orang yang meninggal akibat HIV/AIDS dan malaria di tahun tersebut.

Resistensi antimikroba terjadi ketika mikroba penyebab infeksi, seperti bakteri, virus atau jamur, kebal terhadap obat.

Baca Juga: Hati-hati, Terlalu Banyak Konsumsi Antibiotik Juga Bisa Bikin Infeksi Vagina

Temuan baru memperjelas bahwa resistensi antimikroba berkembang lebih cepat daripada perkiraan skenario terburuk sebelumnya.

Ilustrasi bakteri dilihat dari mikroskop. (ua.depositphotos.com)
Ilustrasi bakteri dilihat dari mikroskop. (ua.depositphotos.com)

Fakta di lapangan menunjukkan bahwa kita kehabisan antibiotik yang efektif. Ini bisa menyebabkan infeksi bakteri sehari-hari menjadi penyakit yang mengancam jiwa.

Sebenarnya, resistensi antimikroba telah menjadi masalah sejak ditemukannya antibiotik penisilin pada 1928. Paparan berkelanjutan terhadap antibiotik membuat bakteri dan patigen lain menjadi lebih kebal.

Dalam beberapa kasus, mikroba dapat resisten terhadap obat tertentu.

Namun, penyebab yang mendorong kasus ini sangat kompleks. Semua hal, mulai dari cara kita mengosumsi antibiotik hingga pencemaran lingkungan dengan bahan kimia antimikroba.

Baca Juga: Meski Ditujukan untuk Bakteri, Studi Baru: Antibiotik Bisa Pulihkan Covid-19

Inilah sebabnya mengapa upaya global dan terpadu akan diperlukan untuk membuat perbedaan.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar