facebook

Kasus Resistensi Antimikroba Paling Parah Terjadi di Negara Berpenghasilan Rendah dan Menengah

Cesar Uji Tawakal | Rosiana Chozanah
Kasus Resistensi Antimikroba Paling Parah Terjadi di Negara Berpenghasilan Rendah dan Menengah
Ilustrasi bakteri dilihat dari mikroskop. (ua.depositphotos.com)

Resistensi antimikroba diperkirakan telah menyebabkan 1,27 juta kematian di seluruh dunia.

Suara.com - Sebuah studi terbaru yang terbit di Lancet menunjukkan bahwa resistensi antimikroba paling parah terjadi di negara berpenghasian rendah dan menengah.

Tetapi, negara-negara berpengahsilan tinggi juga menghadapi tingkat kasus yang sama tingginya, lapor The Conversation.

Resistensi antimikroba diperkirakan telah menyebabkan 1,27 juta kematian di seluruh dunia dan dikaitkan dengan sekitar 4,95 juta kematian pada 2019.

Sebagai perbandingan, HIV/AIDS dan malaria diperkirakan hanya menyebabkan 860.000 dan 640.000 kematian untuk masing-masing penyakit di tahun yang sama.

Baca Juga: Hati-hati, Terlalu Banyak Konsumsi Antibiotik Juga Bisa Bikin Infeksi Vagina

Peneliti menemukan lebih dari 23 jenis bakteri yang diteliti, ada 6 jenis yang sudah kebal terhadap antibiotik dan telah menyumbang 3,57 juta kematian di seluruh dunia.

Destruction of tuberculosis bacteria, 3D illustration. Conceptual image for tuberculosis treatment
Destruction of tuberculosis bacteria, 3D illustration. Conceptual image for tuberculosis treatment

Laporan ini juga menunjukkan bahwa 70% kasus kematian resistensi antimikroba disebabkan oleh resistensi antibiotik, obat yang sering dianggap sebagai garis pertahanan pertama melawan infeksi berat.

Antibiotik tersebut termasuk beta-laktam dan fluoroquinolones, yang sangat umum diresepkan untuk infeksi, seperti infeksi saluran kemih, pernapasan atas dan bawah, serta infeksi tulang serta sendi.

Studi ini menyoroti pesan yang sangat jelas bahwa resistensi antimikroba global dapat membuat infeksi bakteri sehari-hari tidak dapat diobati.

Beberapa perkiraan menunjukkan resistensi antimikroba dapat menyebabkan 10 juta kematian per tahun pada 2050. Ini akan menyalip kanker sebagai penyebab utama kematian di seluruh dunia.

Baca Juga: Meski Ditujukan untuk Bakteri, Studi Baru: Antibiotik Bisa Pulihkan Covid-19

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar