facebook

Mengenal MIS-C, Efek Jangka Panjang yang Rentan Menyerang Anak Usai Terinfeksi COVID-19

M. Reza Sulaiman
Mengenal MIS-C, Efek Jangka Panjang yang Rentan Menyerang Anak Usai Terinfeksi COVID-19
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Orangtua perlu waspada, infeksi COVID-19 pada anak jika tidak ditangani dengan baik bisa berujung pada masalah kesehatan jangka panjang, salah satunya adalah MIS-C. Apa itu?

Suara.com - Orangtua perlu waspada, infeksi COVID-19 pada anak jika tidak ditangani dengan baik bisa berujung pada masalah kesehatan jangka panjang, salah satunya adalah MIS-C. Apa itu?

Multisystem inflammatory syndrom in children (MIS-C) merupakan kondisi medis ketika bagian organ-organ tubuh pada anak mengalami peradangan atau inflamasi termasuk jantung, paru-paru, ginjal, otak, kulit, mata, atau organ pencernaan.

Hingga saat ini, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) belum mengetahui secara pasti penyebab MIS-C dan masih mempelajarinya melalui studi. Namun, beberapa anak yang mengalami MIS-C sebelumnya pernah terinfeksi COVID-19.

Dokter spesialis anak dr. Lucia Nauli Simbolon M.Sc, Sp.A mengatakan kasus MIS-C termasuk jarang dijumpai. Menurut data yang ia himpun, MIS-C terjadi pada 0,14 persen anak yang terkena COVID-19.

Baca Juga: Update: Tambah 3.205, Positif Covid-19 Indonesia Tembus 4.283.453 Kasus

Ilustrasi virus corona Covid-19, anak-anak Covid-19 (Pixabay/educadormarcossv)
Ilustrasi virus corona Covid-19, anak-anak Covid-19 (Pixabay/educadormarcossv)

Meski sedikit, ia mengimbau agar orang tua tetap waspada dan terus memperhatikan kondisi kesehatan anak setelah terinfeksi COVID-19 setidaknya dua hingga empat minggu. Kondisi MIS-C tidak boleh dianggap remeh sebab dalam beberapa kasus dapat menyebabkan kondisi kritis hingga kematian.

“Memang sedikit, ya, tapi jangan sampai kalau itu terjadi di keluarga kita atau siapapun yang terkena di 0,14 persen. Itu akan sedih sekali karena kondisi anak ini bisa sampai kritis dan meninggal dunia,” kata dokter lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada itu dalam diskusi virtual, ditulis Jumat.

Meski demikian, menurut CDC kebanyakan anak yang mendapat diagnosis MIS-C kondisinya bisa menjadi lebih baik dengan menjalani perawatan medis.

Lucia menjelaskan gejala MIS-C biasanya ditandai dengan kontraksi jantung yang melemah, kulit menjadi kemerahan, sesak nafas pada paru-paru, biasanya otak sulit dibangunkan, saluran pencernaan mengalami efek seperti diare dan muntah, produksi urin pada ginjal berkurang, dan mata tampak kemerahan.

“Keluhan umumnya demam, tapi ingat kalau ada keluhan yang gawat jangan sampai terlambat dibawa ke UGD,” ujarnya.

Baca Juga: Penambahan Kasus COVID-19 di Indonesia Tembus 3.205 Ribu Pasien, 316 Orang Terpapar Saat Perjalanan dari Luar Negeri

Gejala yang dikategorikan gawat tersebut antara lain kesulitan bernafas; rasa nyeri atau tertekan pada dada; merasa kebingungan; tidak bisa terjaga atau cenderung mengantuk terus-menerus; muncul kebiruan atau pucat pada kulit, kuku, atau bibir; dan rasa nyeri perut yang berat.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar