facebook

Jelang Olimpiaded, China Kembali Terapkan Tes Swab Anal Covid-19

Bimo Aria Fundrika
Jelang Olimpiaded, China Kembali Terapkan Tes Swab Anal Covid-19
Ilustrasi tes swab anal. (Dok: ELements Envanto)

Tes anal invasif melibatkan memasukkan kapas steril ke dalam rektum dan memutarnya beberapa kali.

Suara.com - China telah kembali akan menerapkan tes swab anal dua minggu sebelum Olimpiade Musim Dingin Beijing dimulai. Pemerintah China mengatakan bahwa tes swab anal lebih akurat daripada tes virus di tempat lainnya.

Dilansir dari NY post, setidaknya 27 orang menjalani tes usap dubur di sebuah gedung apartemen di Beijing di mana seorang perempuan berusia 26 tahun telah dinyatakan terinfeksi Omicron - kasus varian pertama yang tercatat di kota itu.

Tes anal invasif melibatkan memasukkan kapas steril ke dalam rektum dan memutarnya beberapa kali. Alat tes kemudian dikeluarkan dan dianalisis di laboratorium.

Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Ketika tes diusulkan pada bulan Maret, Li Tongzeng, seorang petugas medis penyakit pernapasan, mengatakan kepada media pemerintah bahwa jejak COVID tetap terdeteksi lebih lama dalam sampel kotoran daripada di hidung atau tenggorokan.

Baca Juga: Ketatkan Aturan Covid-19, PM Selandia Baru Batal Nikah

Namun, prospek pengunjung asing yang diusap pantatnya telah memicu kontroversi. Jepang meminta China untuk berhenti menggunakan tes "tidak bermartabat" karena beberapa penumpang mengatakan itu menyebabkan mereka "tekanan psikologis".

China diduga memerintahkan diplomat Amerika untuk menjalani tes anal yang memicu perselisihan dengan Departemen Luar Negeri.

Beijing telah membantah klaim itu tetapi Washington mengecam tes itu sebagai "tidak bermartabat."

Sebagai tanggapan, Lu Hongzhou, seorang dokter Tiongkok, mengatakan kepada media pemerintah bahwa para pelancong dapat memberikan sampel kotoran di bandara sebagai gantinya.

Ibu kota China, Beijing, berada di tengah-tengah rezim penguncian dan pengujian yang ketat setelah kota itu melaporkan infeksi Omicron lokal pertamanya pada 15 Januari.

Baca Juga: Covid-19 di India Menggila, Empat Hari Capai 333 Ribu Kasus Baru, Meninggal 525 Orang

Sebelas kasus telah dikonfirmasi di ibukota,l Xinhua News Agency melaporkan.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar