facebook

Pria dengan Bau Mulut Berisiko Alami Disfungsi Ereksi, Ahli Ungkap Bahaya yang Mengancam!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Pria dengan Bau Mulut Berisiko Alami Disfungsi Ereksi, Ahli Ungkap Bahaya yang Mengancam!
ilustrasi bau mulut (instagram/pakar.bau.mulut/fathorr)

Pria dengan bau mulut berisiko alami disfungsi ereksi yang berhubungan dengan masalah kardiovaskular.

Suara.com - Bau mulut merupakan kondisi yang tidak hanya menurunkan kepercayaan diri kita, tetapi juga berkaitan dengan masalah seksual, terutama pada pria.

Pria dengan bau mulut berisiko mengalami masalah seksual berupa disfungsi ereksi. Sebuah studi menemukan bahwa Anda 4 kali lebih berisiko menderita serangan jantung atau stroke jika mengalami disfungsi ereksi.

Para peneliti pun menemukan hubungan antara penyakit gusi yang menyebabkan bau mulut dengan disfungsi ereksi.

Terlebih lagi, serangan jantung atau stroke terjadi rata-rata hanya 4 tahun setelah penurunan gairah seks pertama kali didiagnosis.

Baca Juga: Virus Corona Covid-19 Bisa Picu Ruam Kulit pada Anak, Begini Tanda-tandanya!

Penelitian ini diterbitkan dalam Journal of Periodontology, yang melacak 158 pasien paruh pertama di Spanyol.

Penulis utama Profesor Francisco Mesa, dari Universitas Granada, mengatakan hal itu terkait dengan peningkatan pengerasan arteri.

Ilustrasi disfungsi ereksi. (Shutterstock)
Ilustrasi disfungsi ereksi. (Shutterstock)

"Kondisi ini dipicu oleh peiodontitis atau penyakit gusi yang berhubungan dengan pembuluh kecil penis," kata Mesa dikutip dari Daily Star.

Ia juga memperingatkan bahwa penyakit gusi ini meningkatkan risiko kejadian kardiovaskular merugikan utama (MACE) 3,7 kali lipat.

Peserta dengan kedua kondisi tersebut lebih mungkin menderita stroke, serangan jantung, kematian akibat penyakit kardiovaskular atau gagal jantung.

Baca Juga: Benarkah Puasa Ramadhan Bisa Lindungi Diri dari Virus Corona Covid-19?

Selain itu, orang dengan kondisi ini juga lebih mungkin mengembangkan angina atau membutuhkan operasi by-pass arteri koroner.

"Jadi, disfungsi ereksi ini bisa menjadi tanda peringatan masalah kardiovaskular yang serius," jelasnya.

Lima tahun lalu, tim peneliti yang sama juga sudah menunjukkan tingkat disfungsi ereksi lebih dari dua kali lipat pada pria dengan penyakit gusi. Hasil ini sangat penting, mengingat MACE mengancam jiwa pada pria paruh baya.

Komentar