facebook

Sedang Mewabah, Dokter Anak Menjelaskan Flu Singapura: Tidak Perlu Antibiotik atau Antivirus!

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
Sedang Mewabah, Dokter Anak Menjelaskan Flu Singapura: Tidak Perlu Antibiotik atau Antivirus!
Kondisi Kiano yang terkena flu Singapura (Youtube/Baim Paula)

Dokter anak Arifianto mengatakan flu Singapura bisa sembuh sendiri.

Suara.com - Flu Singapura sedang menjadi perbincangan hangat di berbagai platform media sosial, termasuk Twitter. Banyak orang tua menceritakan pengalaman anaknya terserang penyakit tersebut di linimasa.

"Anakku Maret lalu. Tertular dari kakaknya. Kakaknya tertular dari temannya. Kurang lebih setelah itu hampir semua kuku kaki dan tangan mengelupas," cuit seorang warganet, sambil mengunggah foto tangan anaknya.

Terdapat bintik-bintik merah pada telapak tangan anak tersebut, yang menandakan ia terserang flu Singapura.

Untuk memberi edukasi tentang flu Singapura, dokter anak Arifianto, yang akrab disapa dokter Apin, membuat sebuah utas tentang penyakit ini.

Baca Juga: Pertama Kalinya, China Temukan Kasus Flu Burung Jenis H3N8 pada Manusia

"Hampir tiap hari dapat kasus ini di rawat jalan, Nge-share di IG dan FB ternyata memang lagi wabah. Penyakit tangan-kaki-mulut alias HFMD pada anak, yang sering disebut flu Singapur. Apa itu?," cuit dokter Apin, Minggu (22/5/2022) lalu.

Menurut dokter Apin, penyakit  Hand, Foot, and Mouth Disease (HFMD), Meski hanya tiga bagian tubuh yang disebutkan, kelainan kulit ini juga dapat terlihat di berbagai bagian tubuh lain, seperti selangkangan maupun sekitar tengkuk.

Penamaan 'flu Singapura' menurut dokter Apin juga tidak tepat, karena penyebabnya bukan virus influenza dan sama sekali tidak ada hubungannya dengan Singapura.

Utas tentang flu Singapura (Twitter/dokter Apin)
Utas tentang flu Singapura (Twitter/dokter Apin)

"Penyebabnya infeksi virus keluarga Enterovirus. Tersering coxsackie virus," sambungnya.

Dokter Apin juga mengatakan bahwa penyakit ini tidak perlu diobati dengan antibiotik maupun antivirus. Sebab, HMFD dapat sembuh dengan sendirinya.

Baca Juga: Minta Pemerintah Pusat Ubah Pandemi Jadi Endemi, Satgas Covid-19 Batam: Sama Seperti Flu Biasa

Virus menyebar lewat bersin, percikan ludah, atau tangan yang menyentuh objek yang terkontaminasi.

Karenanya, perlu menghindari penggunaan gelas atau alat makan serta sikat gigi bersama. Hindari juga kontak dengan tinja anak karena mengandung virus.

"Selalu cuci tangan setelah menceboki anak begitu juga anak besar yang harus selalu mencuci tangan setelah BAB," jelasnya.

Bintil atau lenting yang berada di kulit, di dalam mulut, maupun di saluran cerna, mengandung virus Coxsackie. Penularan termudah terjadi di tempat yang padat penduduk anak, daycare, TK, SD, hingga di tempat bermain. "Wajar pasca lebaran terjadi 'ledakan' kasus."

Lebih lanjut, dokter Apin mengatakan gejala awal penyakit ini adalah muncul bintil atau lenting di sekitar mulut dan rongganya, telapak tangan, telapak kaki, siku, lutut, sampai sekitar kemaluan.

"Gejala awal bisa disertai demam (tidak selalu). Bintil dan lenting bisa menyebar sampai 7 hari, lalu perlahan menghilang."

Pada akhir utas, dokter Apin mengatakan pencegahan penularan bisa dilakukan dengan mengisolasi anak 10 hingga 14 hari sejak terkena HFMD.

Komentar