facebook

Virus Corona Covid-19 vs Cacar Monyet, Ini Perbedaan Gejalanya!

Cesar Uji Tawakal | Shevinna Putti Anggraeni
Virus Corona Covid-19 vs Cacar Monyet, Ini Perbedaan Gejalanya!
Ilustrasi Cacar Monyet (Pexels)

Virus corona Covid-19 dan cacar monyet berasal dari materi genetik berbeda dengan gejala yang berbeda pula.

Suara.com - Di tengah pandemi virus corona Covid-19 yang belum usai, sejumlah kasus virus cacar monyet atau monkeypox terdeteksi.

Sejauh ini, sudah lebih dari 100 kasus cacar monyet sudah dikonfirmasi secara global. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pun telah memperingatkan untuk tidak menganggap enteng penyakit tersebut.

Saat ini, penyelidikan epidemiologi untuk cacar monyet masih berlangsung. Tapi, kasus cacar monyet yang dilaporkan sejauh ini tidak memiliki hubungan perjalanan di daerah endemik.

Bila dibandingkan dengan kasus virus corona Covid-19, para ahli percaya bahwa kita memiliki lebih banyak sumber daya dan alat untuk mencegah penyakit bisa membuatnya lebih terkendali.

Baca Juga: Hits Kesehatan: Gejala Awal Psoriasis, Billie Eilish Didiagnosis Sindrom Tourette

Karena itu dilansir dari Times of India, Anda perlu memahami bahwwa kedua infeksi virus tersebut, yakni virus corona Covid-19 dan cacar monyet sangat berbeda.

Ilustrasi Virus Covid-19, cacar monyet (pixabay.com)
Ilustrasi Virus Covid-19, cacar monyet (pixabay.com)

Sejauh ini, virus corona Covid-19 disebabkan oleh sindrom pernapasan akut parah. Sedangkan, cacar monyet berhubungan dengan genus Orthopoxvirus dalam keluarga Poxviridae.

Virus ini diketahui menyebar dan beredar di antara hewan liar di Afrika Tengah dan Barat. Kemudian, virus ini bisa ditularkan ke manusia ketika mereka makan atau melakukan kontak dekat dengan hewan yang terinfeksi.

Selain itu, virus cacar monyet juga membawa kode genetik untai ganda dalam DNA. Berbeda dengan virus corona Covid-19 yang mengandung untaian tunggal materi genetik yang disebut RNA.

Penyakit yang sekarang ini menyebar disebut sebagai cacar monyet atau monkeypox pada tahun 1958, ketika virus terdeteksi di koloni monyet.

Baca Juga: CDC AS Duga Virus Cacar Monyet Sudah Menyebar Sebelum Adanya Pesta dan Festival di Eropa

Virus cacar monyet ini juga bisa menular ke manusia dan antar orang. Seseorang dapat menyebarkannya satu sama lain melalui kontak dekat dengan cairan tubuh, luka pada kulit atau permukaan mukosa seperti di mulut atau tenggorokan.

Selain genetiknya yang berbeda, gejala virus corona Covid-19 dan cacar monyet pun berbeda. Gejala virus corona Covid-19 bisa berupa demam, sakit tenggorokan, batuk, kelelahan, pilek, nyeri sendi, sakit kepala, sesak napas, nyeri dada, kehilangan indra penciuman dan perasa, serta masalah pencernaan.

Gejala cacar monyet biasanya lebih mirip cacar. Tapi, WHO juga menyebutkan gejalanya termasuk sakit kepala, demam, kedinginan, sakit tenggorokan, malaise, kelelahan, ruam, dan limfadenopati.

Komentar