facebook

Pro dan Kontra Ganja Medis untuk Kesehatan: Dari Klaim Manfaat Hingga Risiko Legalisasi

M. Reza Sulaiman
Pro dan Kontra Ganja Medis untuk Kesehatan: Dari Klaim Manfaat Hingga Risiko Legalisasi
Manfaat ganja medis untuk bidang kesehatan. (Shutterstock)

Ada yang menyebut manfaat ganja medis memang nyata, tapi ada juga yang menyebut pemerintah tidak boleh gegabah. Simak rangkuman pro dan kontra ganja medis ini.

Suara.com - Ganja medis mendadak menjadi perbincangan setelah seorang ibu bernama Santi Warastuti viral di media sosial. Penyebabnya, ia minta dukungan masyarakat terkait legalisasi penggunaan ganja medis sebagai pengobatan anaknya yang menderita penyakit cerebral palsy.

Diskusi ini mendapat tanggapan dari banyak pihak, terutama di bidang kesehatan. Ada yang menyebut manfaat  ganja medis memang nyata, tapi ada juga yang menyebut pemerintah tidak boleh gegabah dan perlu melakukan lebih banyak riset.

Suara.com pun merangkum sejumlah pemberitaan terkait pro dan kontra penggunaan ganja medis. Apa saja yang perlu diketahui?

1. Produk Ganja Medis Sudah Resmi Digunakan Sebagai Obat di AS

Baca Juga: Cerita Anak Ketua DPRD Pakai Ganja untuk Kurangi Rasa Sakit, Sempat Alami Koma Hemiparesis Usai Kecelakaan

Ilustrasi tanaman ganja sebagai obat medis [Foto: ANTARA]
Ilustrasi tanaman ganja sebagai obat medis [Foto: ANTARA]

Ganja medis telah menjadi legal di sejumlah negara di dunia. Salah satu obat dengan kandungan ekstrak ganja yang tersedia misalnya Epidiolex.

Guru besar Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada Profesor Zullies Ikawati mengatakan, obat tersebut lazim digunakan di Amerika Serikat dan negara-negara Eropa sebagai terapi tambahan untuk mengatasi kejang akibat penyakit epilepsi Lennox Gastaut syndrome.

Baca selengkapnya

2. Ahli Farmasi UGM Minta Tanaman Ganja Jangan Dikeluarkan dari Narkotika Golongan I

Tanaman ganja [antara]
Tanaman ganja [antara]

Ahli farmasi meminta tanaman ganja di Indonesia perlu tetap berada pada golongan I narkotika walaupun nantinya telah dilegalkan dalam penggunan sebagai obat medis. Apa alasannya?

Baca Juga: Pakar Sebut Istilah Ganja Medis Tidak Relevan, Ini Alasannya

Guru besar Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada prof. Zullies Ikawati, Apt. menjelaskan bahwa meski ganja medis bermanfaat, ada risiko lain yang juga perlu diperhatikan.

Baca selengkapnya

3. Perbedaan Ganja Medis dan Tanaman Ganja

Ilustrasi ganja - ganja medis itu apa (Pexels)
Ilustrasi ganja - ganja medis itu apa (Pexels)

Gagasan legalisasi ganja medis menjadi perbincangan sejak adanya seorang ibu yang memohon agar ganja medis dilegalkan untuk pengobatan anaknya. Namun, ternyata ganja medis dengan tanaman ganja dianggap sama oleh banyak orang. Masyarakat pun masih membingungkan hal tersebut. Berikut penjelasannya.

Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Inonesia (PB IDI), dr. Adib Khumaidi, SpOT mengatakan bahwa ganja medis merupakan senyawa yang berasal dari tanaman ganja. Hal ini menunjukkan bahwa tanaman ganja tidak bisa langsung digunakan sebagai pengobatan.

Baca selengkapnya

4. Tanggapan Ketua IDI Adib Khumaidi Soal Ganja Medis

Ilustrasi ganja medis (Pexels)
Ilustrasi ganja medis (Pexels)

Legalitas ganja medis tengah dibahas oleh masyarakat, pakar kesehatan termasuk Ikatan Dokter Indonesia alias IDI hingga pembuat kebijakan di Indonesia.

Hal itu terjadi setelah viral foto Ibu Santy yang memohon agar tanaman ganja untuk kepentingan medis legal dan dapat diakses oleh pasien yang membutuhkannya.

Baca selengkapnya

5. Rangkuman Manfaat Ganja Medis Bagia Pengobatan yang Sudah Terbukti

[Sadzak Photography/shutterstock]
[Sadzak Photography/shutterstock]

Viralnya aksi Santi Warastuti yang membawa poster bertuliskan 'Tolong Anakku Butuh Ganja Medis' di CFD, memicu perbincangan mengenai legalisasi ganja medis.

Aksi yang dilakukan Santi tersebut akhirnya membuat Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Masyarakat turun tangan untuk mengajukan uji materi agar ganja bisa digunakan dalam kesehatan sekaligus pengembangan ilmu pengetahuan.

Baca selengkapnya

Komentar