Gara-gara PSBB, Kegiatan Belanja Online Masyarakat Naik 18 Persen

M. Reza Sulaiman | Lilis Varwati
Gara-gara PSBB, Kegiatan Belanja Online Masyarakat Naik 18 Persen
Ilustrasi belanja online. (Shutterstock)

Kebiasaan belanja online di masyarakat meningkat selama PSBB. Apa dampaknya?

Suara.com - Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) membuat masyarakat lebih banyak berada di rumah. Hal ini rupanya berpengaruh terhadap kebiasaan belanja online.

Kebiasaan belanja bukan hanya memudahkan masyarakat dalam mendapatkan kebutuhannya. Menurut Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, belanja online juga membantu UMKM dari dampak pandemi Covid-19.

"UMKM ini memang paling terdampak besar akibat pandemi. Tapi ada beberapa UMKM yang bisa memanfaatkan peluang ini bisa bertahan. Yaitu UMKM yang sudah terhubung ke sistem digital," Teten Masduki dalam webinar, Senin (29/6/2020).

Teten menyampaikan bahwa selama PSBB, kegiatan belanja online masyarakat justru meningkat.

"Data penjualan ecommerce catatan Bank Indonesia, bulan lalu, meningkat 18 persen. Bisa dilihat kenapa penjualan online meningkat karena memang ada kebijakan social distancing, kebijakan PSBB. Karena WFH orang akhirnya belanja lewat oline," ucapnya.

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Teten Masduki bersiap mengikuti foto bersama seusai pelantikan menteri Kabinet Indonesia Maju di Beranda Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019). ANTARA FOTO/Wahyu Putro
Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Teten Masduki bersiap mengikuti foto bersama seusai pelantikan menteri Kabinet Indonesia Maju di Beranda Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019). ANTARA FOTO/Wahyu Putro

Meski belanja online meningkat, Teten menyampaikan bahwa UMKM yang terhubung dengan ecommerce masih sedikit. Yaitu hanya 13 persen atau sekitar 8 juta.

"87 persennya masih offline. Karena itu transformasi digitalisasi UMKM harus kita percepat," katanya.

Selain karena peran ecommerce, menurut Teten, UMKM yang mampu bertahan saat pandemi karena bisa melakukan adaptasi bisnis dan inovasi produk menyesuaikan dengan permintaan pasar.

"Jadi banyak UMKM yang banting stir. Misal jadi produk makanan, minuman, fasilitas kesehatan, alat olahraga, juga kebutuhan di rumah," ujar Teten.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS