Bahaya! Bercanda Saat Scuba Diving, Ulah Turis Ini Mengancam Nyawa

Angga Roni Priambodo | Amertiya Saraswati
Bahaya! Bercanda Saat Scuba Diving, Ulah Turis Ini Mengancam Nyawa
Scuba Diving [Shutterstock/Dan Exton]

Turis itu menyebut ulahnya sebagai bercandaan semata.

Suara.com - Scuba diving memang merupakan salah satu aktivitas wisata yang menyenangkan untuk dilakukan saat berlibur ke laut. Meski demikian, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan travelers agar tetap aman saat menyelam atau scuba diving.

Baru-baru ini, seorang turis China diketahui menghadapi tuntutan dari dua orang turis lainnya. Hal ini dikarenakan turis China tersebut melakukan aksi yang dianggap membahayakan nyawa.

Dilansir dari laman Asia One, turis China yang bernama Tighe Lau itu diketahui sedang acara tur ke Filipina. Di sana, Lau dan anggota turnya melakukan scuba diving bersama.

Saat itulah, salah seorang turis lain yang bernama Yu mengalami kesulitan untuk bernapas di kedalaman 15 meter. Yu pun memberi sinyal pada instrukturnya, yang lekas memberinya tangki oksigen cadangan.

Saat dicek, Yu dan instrukturnya pun menyadari bahwa katup di tangki oksigen tersebut dalam kondisi tertutup. Yu pun sempat mencurigai Tighe Lau, yang sempat mengancam akan menutup katup oksigennya sebelum scuba diving.

Insiden tidak berakhir di sana. Hari berikutnya, Lau diketahui kembali mengikuti scuba diving dan mencoba untuk menutup katup tangki oksigen milik penyelam lain bernama Donghai.

"Kami sekitar 10 meter di bawah laut dan dia menabrakku beberapa kali selagi menyelam di atasku," ujar Donghai. "Aku tidak memerhatikan pada awalnya tapi mendadak aku tidak bisa bernapas dan menyadari jika seseorang sudah menutup katup tangki oksigenku."

Donghai pun harus memakai tabung oksigen milik rekannya untuk bernapas sambil mencoba membuka katup tabung oksigennya. Setelahnya, Donghai pun menyampaikan komplain soal perbuatan Lau.

Ilustrasi menyelam [Pixabay]
Ilustrasi menyelam [Pixabay]

Mirisnya, Lau mengatakan bahwa aksi berbahaya tersebut hanyalah candaan. Lau juga meminta maaf dan berkata bahwa dia "hanya bercanda tanpa memikirkan konsekuensinya".

Meski begitu, Yu tidak menerima penjelasan dari Lau tersebut. "Itu seperti menusuk seseorang dengan pisau dan berkata hanya candaan."

Lau pun diketahui sempat meminta maaf lagi kepada anggota grup turnya lewat aplikasi WeChat karena sudah membahayakan nyawa dua orang.

"Aku sudah meminta maaf kepada mereka berdua, dan sekarang aku memahami betapa idiotnya perbuatanku. Aku akan mengambil pelajaran dari ini dan mematuhi peraturan keamanan ketika pergi menyelam di masa depan," tulisnya.

Di sisi lain, turis bernama Donghai menyebutkan jika dia memang belum melapor ke polisi China namun akan berkonsultasi dengan pengacara.

Warganet China sendiri diketahui geram karena insiden ini, dan menulis jika Lau tidak pantas dimaafkan karena sudah bermain-main dengan nyawa orang.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS