alexametrics

Fahri Hamzah Sebut Pemerintah Terlihat Sibuk, Tapi Jalan di Tempat

Dwi Bowo Raharjo | Ria Rizki Nirmala Sari
Fahri Hamzah Sebut Pemerintah Terlihat Sibuk, Tapi Jalan di Tempat
Penggagas Partai Gelora Indonesia, Fahri Hamzah. (Suara.com/Ria Rizki)

Fahri menyebut persoalan pendidikan juga harus diperbaiki.

Suara.com - Wakil Ketua Umum Partai Gelora Fahri Hamzah menganggap pemerintahan yang dipimpin Presiden Joko Widodo (Jokowi) hanya terlihat sibuk. Fahri mengatakan semenjak Indonesia merdeka 75 tahun silam, pendapatan per kapita masih kalah dengan negara tetangga.

"Pendapatan kita per kapita itu masih 4.000 dollar AS kurang, Malaysia sudah 11 ribu dollar AS. Kalau kita bicara China 17 ribu dollar AS, kalau bicara Taiwan 35 ribu dollar AS, Singapura di atas 50 ribu dollar AS," kata Fahri dalam sebuah diskusi virtual, Kamis (25/6/2020).

"Kita ini ramai jalan di tempat," tambahnya.

Fahri menilai ada yang salah dalam memahami jalannya pemerintahan. Ia juga menyinggung sejumlah pihak yang kerap menganggap pemerintah sibuk sudah sukses.

Baca Juga: Jokowi Minta Disiapkan Plan Alternatif Hadapi Situasi Tak Terduga Pandemi

"Bukan karena sukses, kita ini bangsa yang susah membedakan mana sibuk dan mana sukses. Sibuk dianggap sukses, grabak grubuk kaya gini dianggap sukses," ujarnya.

Mantan politikus PKS itu menyebut masih banyak masalah yang terjadi di tengah-tengah masyarakat. Contohnya seperti persoalan gizi buruk, stunting, dan mayoritas petani yang masih menjadi buruh.

Selain itu, Fahri menyebut persoalan pendidikan juga harus diperbaiki.

"Jadi inilah cermin-cermin yang harusnya diselesaikan," pungkasnya.

Baca Juga: 70 Persen Warga Jatim Belum Pakai Masker, Jokowi Bakal Kirim Bantuan

Komentar