alexametrics

Susi Pudjiastuti Buka Suara Soal Bakso Lobster Banyak Dijual di Medsos

Reza Gunadha | Rifan Aditya
Susi Pudjiastuti Buka Suara Soal Bakso Lobster Banyak Dijual di Medsos
Eks Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. (YouTube/Kementerian Kelautan dan Perikanan)

Susi masih bisa memaklumi hal itu walaupun lobster yang dibuat menjadi bakso ukurannya belum besar.

Suara.com - Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti ikut buka suara terkait banyaknya bakso lobster yang dijual di media sosial.

Bagi Susi, lobster yang dijual menjadi bakso masih dapat dimaklumi. Pernyataan wanita kelahiran Pangandaran ini disampaikan melalui cuitan, pada Selasa (14/7/2020).

Mulanya, pendiri Turnbackhoax.id, Judith Lubis mengomentari unggahan Susi yang berisi tautan artikel bertajuk "Bibit Lobster Dibudidayakan, Bukan Diekspor".

Judith menulis, "Bu sedih deh lobster dengan mudahnya dijual di medsos atau untuk campuran bakso."

Baca Juga: Susi Prihatin, Ada Nelayan Curhat: Saya Bingung Benih Lobster Kok Diekspor?

Dalam komentarnya, Judith memperlihatkan empat foto bakso lobster yang dijual bebas di media sosial. Harganya berkisar dari Rp 40 ribu sampai Rp 75 ribu.

Namun bagi Susi hal itu masih bisa ditoleransi. Walaupun lobster yang dibuat menjadi bakso ukurannya belum besar.

Susi membalas komentar Judith, "Tidak juga..walau sayang ukurannya masih terlalu kecil."

Menurut Susi, hal itu masih lebih baik daripada mengekspor bibit lobster yang ukurannya masih sangat kecil.

"Tapi sudah lebih baik daripada bibit yang segede korek api pun tidak," imbuh Susi, dikutip Suara.com.

Baca Juga: KKP Klaim Pembukaan Keran Ekspor Lobster Sudah Dibahas Para Ahli

Susi Pudjiastuti Tanggapi Bakso Lobster yang Banyak Dijual di Medsos (Twitter)
Susi Pudjiastuti Tanggapi Bakso Lobster yang Banyak Dijual di Medsos (Twitter)

Sejak menjadi menteri, Susi memang paling keras menentang kebijakan ekspor benih lobster. Bahkan sikap itu terus dipertahankannya hingga sekarang ketika dia tidak lagi menjadi pejabat publik.

Komentar