alexametrics

Gusti Moeng: Jangan Ngomong Kalau Kita Mengurung Diri

Siswanto
Gusti Moeng: Jangan Ngomong Kalau Kita Mengurung Diri
Yemi, dan Kerabat Keraton lain saat mencoba mengetok pintu dari sasonoputro untuk masuk memberikan makan serta minum untuk kerabat yang "terkurung" di dalam Keraton Kasunanan Surakarta Hadingingrat (12/02/2021) jumat pagi. [Suara.com/Budi Kusumo].

Dia mengatakan telah dikurung bersama GKR Timoer Rumbai serta tiga abdi dalem di Keputren, tempat tinggalnya di masa kecil.

Suara.com - “Jangan ngomong kalau kita mengurung diri. Ada yang berusaha membuka akses tiga jam lebih, tapi tidak bisa. Saya besar di sini, lubang mana pun saya tahu kok," kata GKR Wandansari Koes Moertiyah atau biasa dipanggil Gusti Moeng kepada wartawan di Solo, Sabtu (13/2/2021). 

Putri keturunan Raja Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat memberikan pernyataan kepada wartawan setelah mereka bisa keluar dari dalam Keputren setelah tiga hari berada di sana.

Dia mengatakan telah dikurung  bersama GKR Timoer Rumbai serta tiga abdi dalem di Keputren, tempat tinggalnya di masa kecil.

GKR Rumbai juga menegaskan telah dikunci dari luar sehingga tak bisa keluar dari kompleks Keraton Solo. "Tidak mungkin kalau kami mengurung diri," kata dia.

Baca Juga: Gusti Moeng Sebut Kondisi Keraton Solo Seperti Pemakaman

Pernyataan ini berbeda dengan apa yang disampaikan Wakil Pengageng Sasana Wilopo Keraton Solo KRA Dani Nuradiningrat sebelumnya bahwa Gusti Moeng dan GKR Timoer tidak dikunci di dalam Keputren Keraton Solo.

Setelah keluar dari Keputren, kedua putri raja langsung merangkul anggota keluarga mereka sesaat setelah keluar dari keraton.

Gusti Moeng mengatakan terenyuh ketika menyaksikan kondisi Keputren Keraton Solo yang menurutnya memprihatinkan.

Ia mengenang ruangan-ruangan yang dulu ditinggali, kini banyak yang hancur. Bangunan itu menjadi saksi ketidakmampuan Sinuhun mengurus Keraton Solo.

"Selama tiga hari dua malam saya bersama Jeng Timur -panggilan Gusti Timoer Rumbai- bersama Sentono dan para penari, bisa menjadi menjadi saksi ketidak mampuan sinuhun untuk mengurus Keraton," kata Gusti Moeng dalam laporan Solopos.com, jaringan Suara.com.

Baca Juga: Geger Keraton Solo, GKR Rumbai: Tidak Mungkin Kami Mengurung Diri

Tanggapan Kubu PB XIII

Solopos.com sebelumnya melaporkan, Wakil Pengageng Sasana Wilopo Keraton Solo, KRA Dani Nuradiningrat mengatakan tidak ada pengurungan terhadap Gusti Moeng dan GKR Timoer.

Dia menjamin mereka bisa keluar jika menginginkan hal tersebut.

"Selama tiga hari dua malam saya bersama jeng Timur -panggilan Gusti Timoer Rumbai- bersama Sentono dan para penari, bisa menjadi menjadi saksi ketidak mampuan sinuhun untuk mengurus Keraton," kata dia.

Menurut Dani, pintu Keraton Solo juga tidak pernah tidak bisa diakses asalkan meminta izin kepada sinuhun PB XIII.

“Mereka tanpa seizin Sinuhun. Kalau mengirimi mereka makan mau sampai kapan, wong tanpa izin,” paparnya.

Gusti Moeng, GKR Timoer Rumbai, dua abdi dalem penari dan satu orang sentana terkunci di dalam Keputren Keraton Solo sejak Kamis (11/2/2021) sore.

Menurut pemberitaan media, mereka terkunci di dalam tanpa makanan. Listrik dimatikan dan tabung elpiji untuk memasak diambil.

Beberapa orang berusaha mengirim makanan ke dalam Keraton, namun tidak berhasil. Kelima orang yang terkunci di Keraton kemudian mencari makan dari kebun di sekitar Keputren.

Sampai akhirnya, siang tadi mereka bisa keluar dari sana.

Komentar