facebook
bbc

Collarwali: Mengenang Harimau Betina "Ibu Super" dari India

Siswanto | BBC
Collarwali: Mengenang Harimau Betina "Ibu Super" dari India
BBC

Collarwali yang kharismatik mengambil peran dalam menambah populasi harimau, dan membuat kawasan cagar alamnya terkenal.

Suara.com - Harimau India berjuluk "ibu super" ini bukanlah kucing besar biasa.

Salah satu harimau terkenal di negara ini, Collarwali mengembuskan napas terakhir akhir pekan lalu, saat berusia 16 tahun. Dia mengambil peran besar dalam mengubah nasib cagar alam di mana ia hidup - Cagar Alam Harimau Pench di Negara Bagian Madhya Pradesh.

Namanya diambil dari radio solar yang dikenakan padanya. Dia menghasilkan 29 anak dalam delapan kali beranak selama hidupnya. Keturunan harimau yang "produktif" menurut seorang ahli.

Collarwali menjadi salah satu harimau paling terkenal di India, setelah ia menjadi bintang dalam dokumenter BBC Wildlife bertajuk "Spy in the Jungle" yang merekam perjalanan hidup empat anak harimau selama dua tahun.

Baca Juga: Terciduk Panggang Daging Harimau, Pemburu yang Sempat Kabur Kini Serahkan Diri

Film ini mendorong lonjakan para pengunjung ke taman nasional, banyak yang penasaran dengan Collarwali dan ibunya yang kharismatik, kata Prabir Patil, seorang naturalis yang bekerja di Pench sejak 2004.

Collarwali meninggal pada Sabtu malam akibat komplikasi, penyakit usia tua.

Para naturalis, penjaga hutan, dan fotografer alam liar berbicara dengan penuh perhatian tentang hewan yang mereka saksikan tumbuh di cagar alam - hutan yang sama yang diyakini mengilhami karya klasik Rudyard Kipling, The Jungle Book.

Lahir pada 2005 dengan sebutan T-15 - ibunya dinamai sebagai "badi mata" atau "ibu besar" yang juga seekor harimau terkenal. Ayahnya dinamai T-1.

Kemudian, ia dipanggil dengan nama Collarwali - harimau yang dikenakan solar - ketika ia menjadi harimau pertama di taman ini yang dipasangi solar radio, alat yang digunakan para peneliti untuk mempelajarinya selama bertahun-tahun.

Baca Juga: Harimau Berkeliaran di Pasaman Barat, Penumpang Bus NPM Nyaris Pingsan

Dia juga punya panggilan sayang "mataram" atau "ibu yang dihormati" oleh pecinta alam - nama yang ia dapat selama hidupnya.

"Sebelum Collarwali lahir, keberadaan harimau sangat jarang di Pench. Tapi, dia kemudian menjadi harimau yang paling banyak muncul di sini," kata Patil.

Konservasionis Vivek Menon memanggilnya dengan sebutan "wajah Pench", sebagai pujian "temperamen yang memungkinkan begitu banyak pengunjung dan fotografer untuk mendokumentasikannya dan anak-anaknya".

Collarwali jarang sekali mengecewakan pengunjung Pench, kata Mohammed Rafique Sheikh, seorang naturalis.

"Dia adalah hewan yang sangat bersahabat yang akan menghampiri kendaraan pengunjung tanpa ada rasa takut," kata Shikh, yang sudah memandu ratusan pengunjung ke cagar alam ini.

India merupakan rumah bagi lebih dari 70% harimau di dunia - jumlahnya sempat turun, tapi sekarang meningkat hingga 2.976, menurut data terakhir dari pemerintah. Tiap tahun, ribuan turis mendatangi 51 cagar alam harimau di seluruh India, berharap mereka bisa berpapasan dengan kucing besar tersebut.

Baca juga:

Collarwali istimewa dalam banyak hal - setelah membangun wilayahnya sendiri "di wilayah utama yang menjadi jangkauan ibunya", dia jarang sekali keluar dari sana, dan menjadi penguasa wilayah itu sampai akhir hayat.

"Dia juga bertubuh besar, sehingga harimau lain takut untuk melawannya. Kadang petugas dari cagar alam harimau lainnya yang berkunjung ke Pench mengiranya sebagai jantan karena ukurannnya yang besar," kata Patil.

Kemudian ada 29 anak yang dilahirkan, 25 di antaranya bisa bertahan hidup - sebuah rekor di India, dan kemungkinan di dunia.

Tiga anak pertamanya mati akibat pneumonia pada 2008, tapi dia segera mengejutkan para ahli dengan beranak dan beranak lagi dalam waktu berdekatan - termasuk melahirkan 5 anak dalam satu waktu pada 2010, prestasi yang jarang terjadi menurut para ahli.

Sementara, banyak harimau menjaga anak-anak mereka lebih dari dua tahun, Collarwali menjadikan anak-anaknya mandiri lebih awal dengan meninggalkannya di wilayah yang penuh dengan mangsa melimpah.

"Dia merupakan ibu yang kuat, kadang memburu dua mangsa dalam satu hari untuk memberi makan anak-anaknya," kata Dr Akhilesh Mishra, dokter hewan di Pench yang beberapa kali merawat Collarwali selama masih hidup.

Dia menyatakan dirinya sebagai "orang paling beruntung di dunia" karena punya kesempatan untuk bekerja untuk Collarwali.

Konservasionis seperti Menon memuji Collarwali yang telah memberikan citra Cagar Alam Harimau Pench "berada di puncak kesehatan". Ini, kata dia, adalah bagian dari warisannya, bersama dengan anak-anak yang telah dilahirkan. Keturunan mereka juga menambah populasi harimau di wilayah itu.

Setiap orang yang bicara kepada BBC masing-masing punya cerita favorit tentang Collarwali - Matil masih ingat saat melihat harimau betina ini bersama tiga saudaranya mengejar seekor macan tutul yang lapar sampai ke atas pohon saat melintasi jalur perburuan mereka.

Bagi fotografer alam Varun Thakkar, ingatannya tentang Collarwali adalah saat ia bersama lima anak pada 2011 - enam harimau, beristirahat di ketinggian dan di sekitar bebatuan di tepi sungai Pench. Sebelas tahun kemudian, adegan itu masih segar dalam ingatannya.

Dr Mishra mengatakan Collarwali yang cerdas sering berbaring di tempat terbuka saat menghadapi masalah atau luka, sehingga ia terlihat seperti sedang menunggu pertolongan dari manusia untuk merawatnya.

Hal ini juga dilakukannya sebelum meninggal, saat dia "sangat lemah sampai-sampai dia jarang bisa berjalan", menurut kesaksian seseorang.

Jasad Collarwali dikremasi pada hari Minggu di sebidang tanah terbuka di kawasan cagar alam, diiringi doa dan taburan bunga dari para pekerja taman nasional, naturalis dan penduduk desa setempat.

Sebuah video kenangan yang dibuat oleh seorang staf cagar alam dengan rekaman saat ibu super ini rebahan di rerumputan, nyaman di rumahnya, kemudian kata "Collarwali Tersayang" muncul di gambar.

Meskipun Collarwali adalah harimau yang tiada duanya, Dr Mishra mengatakan mereka tidak meratapinya - justru mereka ingin merayakan kontribusinya.

"Dia hidup dengan penuh kebahagiaan," kata Sheikh. "Kami sedih dengan kepergiannya, tapi dia akan selalu hidup di hati kami."

Hal terkait yang menarik untuk Anda simak:



IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar