Prof Adi Utarini: Berantas DBD Perlu Gerakan Luas dan Terus-menerus

Arsito Hidayatullah
Prof Adi Utarini: Berantas DBD Perlu Gerakan Luas dan Terus-menerus
Prof dr Adi Utarini MPH MSc PhD. [Suara.com / Uli Febriarni]

Profesor perempuan peraih Habibie Award ini bicara panjang lebar tentang program khusus penanganan DBD yang disebutnya sebenarnya hanyalah komplementer.

Suara.com - Belum lama ini, seorang ahli dari Yogyakarta meraih Habibie Award, tepatnya terkait program Eliminate Dengue Project (EDP) yang dijalankan. Dia adalah Prof dr Adi Utarini MPH MSc PhD.

Apa saja yang bisa dijelaskan dari programnya itu, serta kenapa bisa meraih penghargaan dan apa manfaatnya? Berikut petikan wawancara dengannya belum lama ini.

Bagaimana perasaan Anda akhirnya meraih Habibie Award?

Tentu ini jadi penyemangat ya yang pasti. Tapi saya terus terang tidak tahu kok bisa dapat, mestinya ada pertimbangan dan kebermanfaatan.

Tentu ini bukan kerja saya sendiri ada tim juga. Kami pun berterima kasih kepada tim yang terlibat dalam World Mosquito Program (WMP) dan utamanya kepada seluruh masyarakat yang sudah mau berpartisipasi dan mendukung program ini, karena tanpa dukungan masyakarat, program nyamuk berwolbachia ini tidak memiliki arti apa-apa.

Bisa minta tolong jelaskan, apa sih program yang membuat Anda mendapat Habibie Award ini? Secara singkat saja.

Secara singkat, dulu kami menyebutnya Eliminate Dengue Project (EDP). Sekarang kemudian nama itu berubah menjadi WMP. Karena teknologi Wolbachia itu, di laboratorium bisa juga untuk chikungunya, zika dan yellow fever. Dulu kan kami memulai 2011, tapi kemudian ada fase-fasenya.

Fasenya seperti apa?

Dulu 2011-2012 banyak kegiatan, mulai dari feasibility, infrastruktur, capacity building, uji keamanan dan kemampuan kami sampai menghasilkan nyamuk berwolbachia yang karakter genetik dan fisiknya mirip dengan populasi nyamuk lokal di sini.

Kemudian pada 2013 hingga 2015 dilakukan penyebaran nyamuk berwolbachia, diawali dengan empat dusun. Di Sleman bertempat Nogotirto (Gamping) dan Kronggahan (Mlati), sedangkan Bantul bertempat di Jomblangan dan Singosaren (Banguntapan). Karena baru mulai maka skala masih kecil, dusun.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS