Pelabuhan Benoa Dipercantik, Jadi Magnet Sandarnya Kapal Pesiar

Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Pelabuhan Benoa Dipercantik, Jadi Magnet Sandarnya Kapal Pesiar
Pelabuhan Benoa.

Apabila dermaga Pelabuhan Benoa nanti telah jadi, kapal-kapal pesiar yang bersandar di sana dapat dikelola secara lebih profesional.

Suara.com - PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) atau Pelindo III bakal kembali mengembangkan dan menata kawasan Pelabuhan Benoa, Bali. Salah satunya mengembangkan dermaga untuk mendukung pariwisata.

Direktur Utama Pelindo III, Doso Agung menjelaskan, apabila dermaga Pelabuhan Benoa nanti telah jadi, kapal-kapal pesiar yang bersandar di sana dapat dikelola secara lebih profesional, dan dapat didorong untuk menikmati wisata di luar kapal.

"Selama ini, kapal-kapal tersebut tidak dapat sandar dan wisatawan harus diangkut dengan kapal-kapal yang lebih kecil. Itu membuat mereka juga enggan turun ke darat menikmati indahnya Bali," kata Doso dalam keterangannya, Senin (4/11/2019).

Selain potensi pariwisata, menurut Doso Agung, penyediaan logistik untuk kebutuhan kapal juga menjadi peluang bisnis yang sangat besar dan dapat dimanfaatkan oleh para pengusaha dan masyarakat di Bali.

"Kita bisa bayangkan, setiap kapal itu rata-rata mengangkut sekitar 2.000 wisatawan dan 1.500 kru. Selama ini kebutuhan logistik itu mereka cukupi di luar negeri, terutama Singapura. Daging, sayur mayur, buah-buahan, sampai dengan air bersih, disuplai dari Singapura. Padahal, setiap tahunnya berdasarkan catatan kami tahun 2019 saja, ada 79 kapal cruise yang bersandar di Pelabuhan Benoa," imbuhnya.

Apabila setiap kapal tersebut harus berlayar selama 3-4 hari dari pelabuhan satu ke pelabuhan berikutnya, entah ke Malaysia, Filipina, Singapura, atau Australia, kebutuhan logistik untuk memenuhi makan-minum wisatawan dan kru volumenya sangat besar.

Doso menambahkan, potensi tersebut nantinya dapat diambil oleh Bali, karena Pelindo III membangun cold storage raksasa, yang sebagian dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan tersebut, selain untuk memenuhi kebutuhan industri perikanan setempat.

"Industri perikanan di Pelabuhan Benoa adalah salah satu yang terbesar di Indonesia, terutama pengolahan tuna. Dengan adanya pengembangan kawasan industri perikanan dan pengolahan ikan di Benoa, industri perikanan dan nelayan setempat dapat memanfaatkan fasilitas yang ada sehingga ekspor tuna dapat ditingkatkan lebih maksimal," pungkas dia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS