Ayo Bangun Pagi, Wanita yang Sering Begadang Berisiko Kanker Payudara

Agung Pratnyawan | Shevinna Putti Anggraeni
Ayo Bangun Pagi, Wanita yang Sering Begadang Berisiko Kanker Payudara
Ilustrasi bangun pagi (shutterstock)

Penelitian menemukan wanita yang sering bangun pagi berisiko lebih rendah menderita kanker payudara.

Suara.com - Apakah Anda seorang wanita yang senang beraktivitas pagi hari? Ternyata wanita yang senang beraktivitas maupun bangun pagi mendapatkan lebih banyak manfaat kesehatan.

Penelitian terbaru menemukan bahwa wanita yang senang beraktivitas pagi hari berisiko lebih rendah menderita kanker payudara daripada mereka yang berkegiatan di malam hari.

Para peneliti di Inggris, Amerika, Perancis dan Norwegia telah meneliti sebanyak 180.216 wanita dalam studi Biobank UK untuk membuktikan fakta tersebut.

Studi Asosiasi Kanker Payudara (BCAC) dilansir dari Asia One juga melakukan riet ini dengan melibatkan 228.951 wanita di Inggris.

Mereka meneliti dengan teknik Mendelian yang mempelajari varian genetik untuk melihat faktor-faktor tertentu berkaitan dengan risiko penyakit yang lebih tinggi rendah.

Perempuan kampanye melawan kanker payudara. [shutterstock]
Perempuan kampanye melawan kanker payudara. [shutterstock]

Peneliti menganalisis varian genetik wanita terkait dengan 3 kebiasaan tidur, tidur pagi atau malam hari, durasi tidur dan masalah insomnia.

Temuan yang diterbitkan oleh The BMJ Thursday menunjukkan bukti yang konsisten bahwa orang yang sering bangun pagi berisiko lebih rendah menderita kanker payudara daripada orang yang sering terjaga di malam hari dan tidur di pagi hari.

Ada juga bukti lainnya bahwa tidur lebih lama dari 7-8 jam semalam dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit. Meskipun temuan ini belum terlalu kuat untuk membuktikan efek insomnia pada kanker payudara.

Namun, tim peneliti juga menambahkan kalau kebiasaan tidur termasuk faktor paling kecil sebagai pemicu kanker payudara dibandingkan faktor lainnya, seperti indeks massa tubu, asupan alkohol hingga gaya hidup.

Mereka hanya meyakini bahwa kebiasaan tidur pasti akan memberikan pengaruh pada kesehatan. Begitu pula dengan wanita yang sering bekerja shift malam.

Wanita yang bekerja shift malam juga memiliki risiko kanker payudara lebih besar. Karena, jenis pekerjaan ini sudah pasti mengganggu pola tidur dan membuat wanita terkena cahaya malam hari.

Di sisi lain, mereka juga mengakui bahwa penelitian ini masih perlu riset lebih lanjut. Sebab, kebiasaan tidur seseorang bisa aja berubah dan mereka perlu melibatkan lebih banyak orang lagi untuk membuktikannya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS