Hari Alzheimer Sedunia, Simak 5 Cara Kurangi Risiko Terkena Penyakit Ini

Yasinta Rahmawati
Hari Alzheimer Sedunia, Simak 5 Cara Kurangi Risiko Terkena Penyakit Ini
Ilustrasi Alzheimer. (Shutterstock)

Penyakit Alzheimer menyerang kesehatan otak dan dapat mengganggu kemampuan seseorang untuk menyelesaikan aktivitas sehari-hari.

Suara.com - Alzheimer Day atau Hari Alzheimer Sedunia diperingati setiap 21 September demi meningkatkan kesadaran masyarakat. Sebab penyakit yang memengaruhi bagian otak yang mengontrol pikiran, bahasa, dan memori ini dapat secara signifikan mengganggu kemampuan seseorang untuk menyelesaikan aktivitas sehari-hari.

Beberapa hal yang akan dialami penderita penyakit Alzheimer yakni kesulitan dalam berpikir dan mengerti, kebingungan, disorientasi, delusi, hilang ingatan, apatis, mudah marah, halusinasi, depresi, dan sebagainya.

Hingga kini, peneliti belum mengetahui dengan pasti penyebab penyakit yang menyerang sel-sel otak dan koneksi saraf ini. Namun para ahli terus menemukan lebih banyak tentang apa yang dapat dilakukan seseorang untuk mengurangi risiko pengembangan penyakit Alzheimer.

"Faktor risiko menunjukkan peningkatan kemungkinan terkena penyakit, dan sementara beberapa faktor risiko tidak dapat diubah, ada faktor lain yang dapat Anda kendalikan, seperti diet, olahraga, dan tidur," kata Warren Boling, MD , ketua departemen bedah saraf di Loma Linda University Health, dikutip dari laman Loma Linda University Health.

Baca Juga: Terus Bertambah, Kemenkes: Lansia Pengidap Alzheimer Capai 1,2 Juta Jiwa

Angka kematian akibat alzheimer di AS meningkat (Shutterstock)
Angka kematian akibat alzheimer di AS meningkat (Shutterstock)

Memperingati Hari Alzheimer Sedunia, mari ketahui lima hal yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko penyakit ini di kemudian hari.

1. Diet sehat

Pola makan nabati telah dikaitkan dengan pencegahan demensia. Para ahli menganjurkan makan sayuran berdaun hijau, beri, biji-bijian, kacang-kacangan, dan minyak zaitun. Makanan yang bersifat anti inflamasi dan memiliki sifat antioksidan dapat melindungi dari penyakit dan menjaga kesehatan otak.

2. Olahraga rutin

Strategi latihan yang baik adalah kombinasi dari latihan kardio dan latihan kekuatan. Untuk pemula, bisa memilih jalan kaki, yoga atau berenang. Latihan keseimbangan juga merupakan kunci untuk menjaga kesehatan otak. Sebagai informasi, trauma kepala karena jatuh atau kehilangan keseimbangan dapat berkontribusi pada risiko penyakit Alzheimer atau bentuk demensia lainnya.

Baca Juga: Masa Kesuburan yang Lama Menempatkan Wanita pada Risiko Demensia

3. Bersosialisasi

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS