facebook

Jelang Akhir Tahun, Kemenkes Sebut Situasi Pandemi COVID-19 di Indonesia Terkendali

M. Reza Sulaiman
Jelang Akhir Tahun, Kemenkes Sebut Situasi Pandemi COVID-19 di Indonesia Terkendali
Ilustrasi Pasien Covid-19. (Elements Envato)

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan situasi pandemi COVID-19 saat ini terkendali, jelang akhir tahun 2021.

Suara.com - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan situasi pandemi COVID-19 saat ini terkendali, jelang akhir tahun 2021.

Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi berharap tidak ada lagi penambahan kasus lagi di akhir tahun 2021.

“Kita berharap tidak ada penambahan lagi pada akhir tahun atau awal tahun 2022. Tren yang baik ini harus kita pertahankan,” kata Nadia dalam Siaran Pers PPKM yang diikuti secara daring di Jakarta.

Nadia menuturkan situasi yang masih terkendali hingga saat ini, dapat terlihat dari situasi secara nasional di mana terjadi penurunan kasus sebesar empat persen dengan total kasus mingguan adalah 1.401 kasus baru.

Baca Juga: Update Covid-19 Global: Karena Omicron, Lebih dari 2.000 Penerbangan AS Dibatalkan

Ilustrasi Virus Corona Varian Omicron (Envato)
Ilustrasi Virus Corona Varian Omicron (Envato)

Penurunan juga terjadi pada jumlah kematian mingguan yakni sebesar empat persen bila dibandingkan dengan minggu sebelumnya.

Terkendalinya situasi saat ini, kata dia, juga dapat terlihat dari angka testing rate Indonesia yang dilakukan pada 5,01 per 1.000 penduduk per minggu, dengan positivity rate mingguan sebesar 0,1 persen. Dengan 34 provinsi terpantau turut memiliki angka positivity rate di bawah 2 persen.

“Penggunaan tempat perawatan COVID-19 termasuk ICU, juga dapat kita jaga dalam level aman,” kata Nadia.

Menurut Nadia, keterisian tempat tidur (BOR) di rumah sakit saat ini juga masih terkendali, karena 34 provinsi memiliki BOR di bawah 20 persen.

Setelah per tanggal 23 Desember 2021, Indonesia telah mencatat sebanyak 4.261.208 kasus positif COVID-19 dengan jumlah kematian yang mencapai 144.042 jiwa, serta kasus aktif pada 4.642 orang.

Baca Juga: Kemenkes Beberkan 11 Kasus Baru COVID-19 Varian Omicron, Semuanya dari Luar Negeri

Nadia menegaskan, pemerintah akan terus mengupayakan kegiatan surveillance, pelacakan kontak dan tentunya vaksinasi untuk mewaspadai jika gelombang ketiga akan muncul seiring dengan meluasnya varian baru Omicron.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar