facebook

Jangan Ditunda-tunda, IDAI Tegaskan Lagi Pentingnya Vaksinasi COVID-19 untuk Anak: Cegah Jadi Penular Aktif

M. Reza Sulaiman
Jangan Ditunda-tunda, IDAI Tegaskan Lagi Pentingnya Vaksinasi COVID-19 untuk Anak: Cegah Jadi Penular Aktif
Seorang anak megikuti vaksinasi dengan sasaran anak usia 6-11 tahun di Kota CImahi, Selasa (21/12/2021). [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

Pentingnya vaksinasi COVID-19 untuk anak bukan hanya demi melindungi si kecil dari ancaman virus Corona.

Suara.com - Pentingnya vaksinasi COVID-19 untuk anak bukan hanya demi melindungi si kecil dari ancaman virus Corona.

Ketua Umum Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr Piprim Basarah Yanuarso, SpA(K) mengatakan vaksinasi Covid-19 untuk anak penting karena anak rentan jadi penular aktif.

“Anak-anak itu sebagian besarnya memang bila terkena COVID-19 bergejala ringan ya. Sedikit sekali yang bergejala berat. Tetapi dia bisa menjadi penular yang aktif,” katanya dalam webinar.

Ia menyatakan meski rata-rata anak yang terkena COVID-19 memiliki gejala yang lebih ringan dibandingkan orang dewasa, namun anak dapat menjadi penular aktif karena adanya interaksi yang dilakukan di sekolah bersama teman-temannya.

Baca Juga: Polisi Kecil Polres Sukoharjo Peragakan Yel-Yel Anak Hebat Berani Vaksin

vaksinasi Covid-19 anak, vaksin Covid-19 anak dan remaja (envato)
vaksinasi Covid-19 anak, vaksin Covid-19 anak dan remaja (envato)

Adanya interaksi yang tidak sadar dilakukan anak, kata dia, membuka peluang tertular COVID-19 terutama dengan adanya varian Omicron. Membuat anak pulang dengan membawa virus ke dalam keluarga, yang kemudian menyebabkan kelompok rentan seperti penduduk lanjut usia (lansia) jadi terpapar.

Menurutnya, semua pihak dapat mencegah anak menjadi penular aktif melalui mempercepat pemberian vaksinasi pada anak usia 6-11 tahun dan mendidik masyarakat luas mengenai pentingnya memberikan vaksin pada anak.

Tapi sayangnya, kata dia, masih banyak orang tua yang takut membawa anaknya untuk di vaksinasi dan berbagai gerakan yang menolak pemberian vaksin pada anak di berabgai media sosial, sehingga target cakupan vaksinasi COVID-19 pada anak berisiko tidak tercapai.

“IDAI tidak merekomendasikan anak yang belum vaksinasi untuk mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM). Jadi harus diperhatikan seperti ini, kadang-kadang malah diabaikan,” katanya menegaskan.

Sementara untuk melindungi anak yang belum bisa divaksinasi, orang tua dapat menciptakan lingkungan yang aman dan sehat, dimana semua orang di sekitar anak dipastikan setidaknya telah divaksinasi.

Baca Juga: Dinkes Cianjur Beberkan Penyebab Kematian Anak yang Meninggal Dunia Usai Disuntik Vaksin COVID-19

Kemudian pada pihak pemerintah dan sekolah, IDAI merekomendasikan untuk tidak memberlakukan PTM terlebih dahulu, terutama dengan adanya Omicron yang merebak dalam masyarakat.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar