facebook

Pakar Kesehatan: Cacar Monyet Bukan Penyakit Gay!

Bimo Aria Fundrika
Pakar Kesehatan: Cacar Monyet Bukan Penyakit Gay!
Cacar monyet (Antara)

Ahli virologi mengatakan bahwa fokus pada pria gay yang terkena cacar monyet sekarang mengingatkan pada beberapa pelaporan awal tentang HIV dan AIDS 40 tahun yang lalu.

Suara.com - Monkeypox atau cacar monyet menyebar lebih cepat dari biasanya. Bulan ini, lebih dari 140 kasus yang dikonfirmasi dan dicurigai telah terdeteksi di selusin negara di seluruh Eropa, Amerika Utara, dan Oseania.

Meski demikian, banyak pakar dan pemberitaan yang hanya fokus ke lelaki gay. Menanggapi hal itu, para pakar kesehatan masyarakat dan ahli virologi mengatakan bahwa fokus pada pria gay yang terkena cacar monyet sekarang mengingatkan pada beberapa pelaporan awal tentang HIV dan AIDS 40 tahun yang lalu.

"Cacar monyet bukanlah penyakit gay, dan juga bukan penyakit menular lainnya," ahli virus dan dokter Dr. Boghuma Kabisen Titanji, peneliti kesehatan masyarakat Keletso Makofane seperti dilansir dari Insider.

Ilustrasi Cacar - Sudah Masuk Singapura, Waspadai Penyebaran Cacar Monyet di Indonesia (Pexels)
Ilustrasi Cacar - Sudah Masuk Singapura, Waspadai Penyebaran Cacar Monyet di Indonesia (Pexels)

Sementara pakar kesehatan masyarakat lainnya yang bernama Dr. Neurofourier di Twitter menulis di PLOS blog bahwa sngat disayangkan bahwa ini masih perlu dikatakan, menyoroti betapa sedikit yang telah kita pelajari dari wabah sebelumnya.”

Baca Juga: Kronologis Bendera LGBT Berkibar di Kedutaan Besar Inggris di Jakarta

Organisasi Kesehatan Dunia juga menimpali pada hari Jumat, menunjukkan dalam sebuah pernyataan bahwa siapa pun yang berinteraksi secara dekat dengan orang yang menular dapat berisiko terkena cacar monyet.

"Ini termasuk petugas kesehatan, anggota rumah tangga dan pasangan seksual," kata WHO.

"Menstigmatisasi sekelompok orang karena suatu penyakit tidak pernah dapat diterima. Ini dapat menjadi penghalang untuk mengakhiri wabah karena dapat mencegah orang mencari perawatan, dan menyebabkan penyebaran yang tidak terdeteksi."

McCollum, dengan CDC, mengatakan bahwa kasus cacar monyet telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir di Afrika, dan ada beberapa alasan mengapa hal itu mungkin terjadi.

Profesor Jimmy Whitworth, seorang ahli penyakit menular di London School of Hygiene and Tropical Medicine, mengatakan bahwa "kita sangat perlu mencari tahu" apakah versi cacar monyet ini menyebar dengan cara baru.

Baca Juga: Seberapa Berbahayakah Cacar Monyet? Ini Kata Ahli

Biasanya, monkeypox menyebar dari orang ke orang melalui kontak yang sangat dekat. Virus dapat terbawa pada permukaan, dari tempat tidur, pakaian, atau ekskresi pernapasan, tetapi sangat mudah untuk menularkannya melalui kontak kulit ke kulit.

Komentar