Kalah di Quick Count, Prabowo Ungkap Kumpulan Kecurangan Pilpres 2019

Pebriansyah Ariefana | Pebriansyah Ariefana
Kalah di Quick Count, Prabowo Ungkap Kumpulan Kecurangan Pilpres 2019
Prabowo Subianto. (Suara.com/Ria)

Prabowo mengklaim melakui quick count yang dilakukan pihaknya, Prabowo - Sandiaga unggul 52,2 persen.

Suara.com - Calon Presiden Prabowo Subianto mengungkap beberapa kecurangan yang membuat dirinya bersama Sandiaga Uno kalah dari Jokowi - Maruf Amin di Pilpres 2019. Prabowo meminta kepada para pendukung untuk tidak terpancing dengan hasil sementara yang disampaikan oleh sejumlah lembaga survei. Pasalnya, Prabowo mengetahui jika pengumuman hasil lembaga survei hanya untuk menggiring opini kalau Prabowo - Sandiaga sudah kalah di Pilpres 2019.

Prabowo mengatakan bahwa sejak selesai menggunakan hak pilihnya, dirinya langsung mengawasi perkembangan pemungutan suara di Tempat Pemungutan Suara (TPS) di seluruh Indoenesia. Dirinya menerangkan banyak laporan-laporan yang merugikan pihaknya.

"Banyak surat suara yang tidak sampai, banyak TPS buka pukul 11.00 WIB, banyak pendukung kita tidak dapat undangan dan sebagainya. Belum lagi yang ditemukan surat suara dicoblos 01," kata Prabowo saat menggelar konferensi pers di kediamannya, Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Rabu (17/4/2019).

Kemudian Prabowo juga menyoroti soal hasil perhitungan suara cepat atau quick count dari sejumlah lembaga survei yang memenangkan Jokowi - Maruf Amin. Prabowo menerangkan kalau hasil quick count tersebut hanya untuk membingkai seolah Prabowo - Sandiaga telah kalah di Pilpres 2019.

"Ada upaya dari lembaga survei tertentu yang kita ketahui memang sudah kerja untuk satu pihak untuk giring opini seolah kita kalah," ujarnya.

Padahal, dari hasil survei yang dilakukan pihaknya, suara Prabowo - Sandiaga ungguli Jokowi Maruf Amin. Melalui hasil exit poll, Prabowo - Sandiaga meraih 55,4 persen dan Jokowi - Maruf Amin meraih 42,8 persen serta sisanya memilih untuk tidak menjawab.

Prabowo juga mengklaim melakui quick count yang dilakukan pihaknya, Prabowo - Sandiaga unggul 52,2 persen.

"Hasil exit poll kita di 5 ribu TPS kita menang dan hasil quick count kita menang 52,2 persen," ujarnya.

Oleh karena itu, Prabowo mengimbau kepada para pendukungnya untuk tidak terprovokasi atas adanya hasil lembaga survei yang menunjukkan Prabowo - Sandiaga kalah. Justru, Prabowo tetap meminta para pendukungnya untuk mengawal kemenangan di TPS-TPS agar terhindar dari kecurangan.

"Saudara sekalian jangan terpancing, awasi TPS amankan C1 dan jaga di kecamatan jangan lengah. Saya imbau pendukung saya semua agar tetap tenang dan tidak terprovokasi untuk tidak lakukan tindakan anarki," pungkasnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS