alexametrics
dw

Si Pemburu yang Lacak Kepingan Salju Terakhir di Pegunungan Skotlandia

Siswanto | Deutsche Welle
Si Pemburu yang Lacak Kepingan Salju Terakhir di Pegunungan Skotlandia
DW

Setiap tahun sekelompok kecil sukarelawan menyurvei pegunungan Dataran Tinggi Skotlandia untuk memantau kepingan salju terakhir di Inggris.

Suara.com - Setiap tahun sekelompok kecil sukarelawan menyurvei pegunungan Dataran Tinggi Skotlandia untuk memantau kepingan salju terakhir di Inggris. Data mereka sangat berharga bagi ilmuwan yang mengukur dampak perubahan iklim.

Iain Cameron seorang pemburu salju, senang menemukan fragmen hamparan salju yang tampak putih cemerlang pada Oktober 2021.

Di bawah benteng berbatu Aonach Beag setinggi 1.234 meter (4.050 kaki) Skotlandia, ia mengukur, meski kecil, tetapi akan menjadi satu-satunya petak salju yang tersisa di Skotlandia dan Inggris Raya pada tahun 2021.

Aonach Beag terletak di dekat pantai barat Highland dekat dengan gunung tertinggi di Inggris, Ben Nevis.

Baca Juga: Puluhan Orang Tewas di Dalam Mobil karena Terjebak Badai Salju di Pakistan

Lapisan salju terpanjang di Skotlandia semuanya berada di daerah Ben Nevis atau di Pegunungan Cairngorm yang tinggi dan bundar, 70 kilometer (43 mil) ke timur.

Perubahan iklim mempercepat hilangnya salju

Hilangnya semua salju yang tercatat pertama kali di pegunungan Skotlandia terjadi pada tahun 1933 dan sejak itu pola yang mengganggu telah muncul, kata Cameron.

"Salju baru hilang total pada tahun 1959, kemudian turun lagi pada tahun 1996, 2003, 2006, dan 2017, dan hampir mencair pada tahun 2019 juga," katanya.

"Tidak perlu seorang jenius untuk melihat bahwa tingkat kepunahan semakin cepat - dan ahli iklim memberi tahu kami ini karena perubahan iklim."

Baca Juga: Terjebak Salju di Bukit Pakistan, 16 Orang Turis Tewas

Cameron, seorang pendaki bukit yang tangguh dan bertugas sebagai penasihat kesehatan dan keselamatan, adalah kepala ahli patch salju tidak resmi di Skotlandia.

Pria berusia 48 tahun itu pertama kali terpikat oleh tambalan salju sebagai remaja ketika dia melihat petak-petak salju terakhir sepanjang musim panas.

Manfaat salju Pada abad ke-19 dan awal abad ke-20, para pendaki dari Klub Pendaki Gunung Skotlandia biasa merekam bercak-bercak salju.

Studi ilmiah patch dimulai pada tahun 1940-an, dan selama 25 tahun terakhir data yang dihasilkan oleh Cameron dan teman-temannya telah diserahkan ke Royal Meteorological Society Inggris, yang menerbitkan makalah tahunan tentang hasilnya.

Bercak salju merupakan indikator perubahan suhu di wilayah pegunungan Skotlandia, yang merupakan bagian dari 17 hingga 18 juta mil persegi Bumi yang tertutup salju setiap musim dingin.

Permukaan putihnya memantulkan sinar matahari, membantu mendinginkan planet ini; pencairannya mempertahankan ketinggian sungai bahkan dalam cuaca kering, dan air lelehan es membuatnya tetap dingin.

Pegunungan di Skotlandia tidak memiliki gletser atau ladang salju permanen, tetapi sebagian besar tahun, beberapa bidang salju bertahan dari satu musim dingin ke musim dingin berikutnya.

Salju yang mencair di musim semi dan musim panas mendinginkan sungai seperti Spey, yang terkenal dengan salmonnya.

Sungai sudah lebih hangat sebagian karena cakupan salju yang lebih rendah. Ikan seperti salmon dan trout berkembang biak dengan kurang baik di air yang lebih hangat.

Ilmu warga 'tak ternilai'

Pemburu salju lainnya adalah Helen Rennie, berusia 68 tahun, dari Inverness, yang mulai mengunjungi daerah-daerah yang terus menyusut.

Dia berencana membuat rekor luar biasa yakni bermain ski di Skotlandia setiap bulan dalam setahun selama 10 tahun berturut-turut.

Kala itu dia akan mulai pada tahun 2006, tetapi Rennie mendapat diagnosis kanker tahun itu yang akhirnya mengakhiri rencana tersebut.

Dia berhasil pulih dan memulai pemecahan rekornya pada tahun 2009, tapi pandemi COVID-19 menghentikannya.

"Salju perlu menumpuk sepanjang tahun agar tambalan menjadi substansial dan bertahan lama," katanya.

"Ada begitu banyak variabel dengan tambalan salju: arah asal salju; cuaca setelah salju turun; jika Anda mendapatkan banyak siklus beku-cair yang mengeraskan salju menjadi es. Jika dingin secara permanen, salju akan tetap lembut dan halus."

Citra satelit digunakan secara terbatas dalam studi tutupan salju, yang membuat data dari pemburu salju seperti Rennie dan Cameron sangat berharga.

Skotlandia adalah rumah bagi spesies hewan, seperti burung dotterel yang hidup di batas jangkauan alami mereka.

Dia mengatakan data patch salju yang terperinci dapat digunakan sebagai proksi untuk perubahan tutupan salju secara umum untuk melihat bagaimana hal itu berkorelasi dengan perubahan perilaku satwa liar.

"Pengamatan manusia ini yang merupakan rangkaian pengamatan lama dari tempat-tempat yang sangat terpencil, fakta bahwa kita dapat memiliki itu dengan sendirinya sangat fantastis karena mereka sangat sulit didapat dengan cara lain."

Pemburu salju adalah pengalaman emosional Pada akhir November, badai dingin menyapu dataran tinggi.

Patch di Aonach Beag telah meleleh hingga 15 meter tetapi akhirnya terkubur dalam salju. Tahun ini setidaknya akan tercatat sebagai salah satu tahun saat salju bertahan.

Ini melegakan bagi para pemburu salju, yang takut akan kehilangan total satu tahun lagi. Namun, Cameron tahu tahun-tahun kehilangan salju itu akan menjadi lebih sering.

"Sebagai seseorang yang mengunjungi tempat-tempat ini dan telah melakukannya selama beberapa dekade, ketika Anda kembali ke suatu tempat dari waktu ke waktu, Anda mengenalnya secara dekat ... Anda memiliki keterikatan yang irasional, hampir, terhadapnya," kata Cameron.

"Orang-orang yang melakukan ini semua akan mengungkapkan perasaan yang sama dan itu adalah kesedihan ... pengalaman emosional sebanyak pengalaman ilmiah." (pkp/ha) Penulis: Richard Baynes, diedit oleh: Jennifer Collins

Komentar