Alexa

Ini Masyarakat dengan Jantung Paling Sehat di Dunia

Liberty Jemadu
Ilustrasi anatomi jantung manusia (Shutterstock).
Ilustrasi anatomi jantung manusia (Shutterstock).

Memiliki gaya hidup mirip dengan manusia dari ribuan tahun silam.

Suara.com - Sebuah komunitas masyarakat asli di Amerika Selatan memiliki jantung dan sistem peredaran darah paling sehat di dunia, demikian hasil penelitian yang diterbitkan di jurnal The Lancet pekan ini.

Masyarakat Tsimane, yang menetap di hutan Amazon, di Bolivia, disebut memiliki kadar kalsium dalam pembuluh darah arteri koroner (coronary artery calcium atau CAC) yang sangat rendah dibandingkan dengan dengan pada manusia di perkotaan.

Tingginya CAC dalam darah bisa memicu aterosklerosis, yakni kondisi ketika dinding pembuluh darah arteri mengeras, tersumbat, dan kemudian memicu serangan jantung.

Dari hasil penelitian, yang digelar di 85 desa Tsimane dari Juli 2014 hingga September 2015, ditemukan bahwa sebagian besar masyarkat Tsimane tidak memiliki gejala penyumbatan arteri sama sekali, bahkan hingga usia tua.

"Sebagian besar orang Tsimane bisa hidup hingga tua tanpa menderita aterosklerosis koroner. Fenomena ini belum pernah ditemukan sebelumnya," kata Gregory Thomas, pakar kesehatan jantung dari MemorialCare Heart & Vascular Institute di California, AS, yang terlibat dalam studi itu.

Dalam studinya para ilmuwan meneliti jumlah CAC dengan cara memindai jantung sekitar 705 orang.

Hasilnya ditemukan bahwa pada usia 45 tahun, hampir tak ada orang Tsimane yang memiliki CAC dalam arteri mereka. Pada usia yang sama 25 persen warga AS sudah memiliki tumpukan CAC dalam arterinya.

Di usia 75 tahun, dua pertiga warga Tsimane juga tak memiliki tumpukan CAC dalam arteri. Sebaliknya warga 80 persen warga AS sudah punya arteri dengan kandungan CAC.

"Kadar CAC ini jauh lebih rendah dibandingkan dengan populasi lain di dunia," kata Michael Gurven, pakar antropologi dari Universitas California.

Dari riset itu ditemukan bahwa orang-orang Tsimane rata-rata punya detak jantung lebih pelan dan memiliki tekanan darah, jumlah kolesterol, serta gula dalam darah lebih bagus.

Para peneliti mengatakan bahwa kunci kesehatan jantung orang-orang Tsimane ini diduga karena gaya hidup mereka. BBC menulis bahwa orang-orang yang hidup di sekitar Sungai Maniqui ini memiliki gaya hidup mirip dengan manusia dari ribuan tahun silam.

Mereka masih berburu, memancing, mengumpulkan makanan, dan bertani. Makanan mereka berupa babi hutan, tapir, binatang pengerat seperti kapibara, serta ikan air tawar seperti lele dan piranha. Selain itu mereka juga menanam padi, gandum, umbi-umbian, dan sejenis pisang.

Itu artinya, jelas para peneliti, 72 persen asupan kalori orang-orang Tsimane berasal dari karbohidrat, 14 persen dari lemak (khususnya lemak tidak jenuh), dan 14 persen lagi dari protein hewani.

Selain pola makan, orang-orang Tsimane juga punya lebih aktif bergerak. Lelaki dewasa dalam komunitas itu setiap harinya berjalan 17.000 langkah dan perempuan dewasa berjalan 16.000 langkah.

Orang-orang tua yang sudah menginjak usia 60an tahun setiap harinya bahkan masih berjalan sejauh lebih dari 15.000 langkah.


loading...
loading...

Topik Pilihan

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Buktikan kesuksesanmu dihasilkan dari menggunakan otak, bukan menggunakan tampang. 💪 #KutipanSuaradotcom
.
.
#KutipanBijak #KutipanSukses #KataBijak #MotivasiSukses #Inspirasi #Motivasi #QuoteBijak #KutipanCinta #QuoteOfTheDay #Quotes #Suaradotcom

INFOGRAFIS