alexametrics

Pertamina EP Sangasanga Berdayakan Petani Lewat Program Tante Siska

Iwan Supriyatna
Pertamina EP Sangasanga Berdayakan Petani Lewat Program Tante Siska
Sutrimo Kelompok Setaria.

PT Pertamina EP Sangasanga Field bersinergi dengan Kelompok Setaria untuk mengembangkan sektor pertanian.

Suara.com - Potensi pertanian di Sangasanga, Kalimantan Timur, cukup melimpah. Pada tahun 2009 berdasarkan data BPS Kutai Kartanegara, luas panen di Sangasanga mencapai ± 312 Ha. Akan tetapi di tahun 2019 lahan pertanian di Sangasanga mulai menurun menjadi ± 161,5 Ha.

Penyebab adanya penurunan dari pertanian ini ialah minimnya ketertarikan masyarakat sekitar untuk berkegiatan bertani karena di rasa tidak memiliki keberlanjutan yang pasti pada segi ekonomi.

Meskipun begitu, Sutrimo dan anggotanya di Kelompok Setaria selalu optimis bahwa pertanian merupakan salah satu gudang emas untuk mencapai kesuksesan.

Melihat adanya potensi pengembangan sektor pertanian ini, PT Pertamina EP Sangasanga Field bersinergi dengan Kelompok Setaria untuk mengembangkan sektor pertanian secara terpadu dengan sistem ekonomi sirkular dan ramah lingkungan sehingga memiliki keberlanjutan.

Baca Juga: Petani Maju 4.0 Pertamina Hulu Mahakam Sedot Perhatian Milenial di Bidang Pertanian

Dari hasil diskusi inilah kemudian tercipta program tani terpadu sistem inovasi sosial kelompok setaria (TANTE SISKA).

Agar program dapat mencapai target sasaran yang tepat maka perencanaan program ini disusun secara bottom up yakni dengan inisiasi dari anggota kelompok terkait kebutuhan pengembangan yang mereka perlukan untuk mengembangkan sektor pertanian, serta melibatkan stakeholder setempat untuk merumuskan skala prioritas dari kegiatan yang akan dilakukan.

Kegiatan yang terlaksana mencakup pada peningkatan kapabilitas anggota, optimalisasi proses produksi, transformasi ramah lingkungan dan pengembangan produk turunan dari hasil kegiatan pertanian kelompok setaria.

Program tante siska ini merupakan pertanian terpadu dengan sistem ekonomi sirkular yang ramah lingkungan. Pada pelaksanaannya, program tante siska memiliki skema produksi pertanian dimana disetiap tahapan pelaksanaannya saling terintegrasi satu sama lain. Adapun skema produksi ini terbagi dalam 4 tahapan yakni peternakan, produksi pupuk, pertanian, dan pengembangan.

Salah satu contoh pelaksanaan integrasi skema pertanian ini ialah dari kegiatan peternakan sapi yang menghasilkan kotoran sapi, diolah menjadi pupuk organik yang selain diperjualkan juga dimanfaatkan oleh kelompok di lahan pertaniannya.

Baca Juga: Enam Eksportir Sarang Burung Walet asal Indonesia Siap Gempur Pasar China

Salah satu hasil pertanian kelompok setaria ialah sereh wangi, sereh wangi ini dapat dimanfaatkan untuk bahan pembuatan minyak atsiri yang pengolahannya dilakukan dengan cara disuling, limbah batang sereh wangi sisa pengulingan digunakan sebagai pakan ternak sapi. Maka, dalam pelaksanaan kegiatan pertanian ini tidak ada limbah yang terbuang (zero waste).

Komentar