alexametrics

Mantan Penjaga Kamp Nazi Diadili Atas Pembunuhan 20.000 Orang

Dythia Novianty
Mantan Penjaga Kamp Nazi Diadili Atas Pembunuhan 20.000 Orang
Kamp Sachsenhausen. [Soeren Stache/POOL/AFP]

Seorang mantan penjaga kamp kematian berusia 100 tahun akan diadili di Jerman.

Suara.com - Seorang mantan penjaga kamp kematian berusia 100 tahun akan diadili di Jerman.

Lelaki itu adalah seorang penjaga di kamp konsentrasi Sachsenhausen Nazi dekat Berlin, Jerman dan sekarang akan diadili 76 tahun setelah Perang Dunia Kedua.

Mingguan Jerman Welt am Sonntag melaporkan bahwa lelaki itu didakwa dengan pembunuhan dalam 3.500 kasus.

Dia akan diadili pada Oktober lalu. Seorang juru bicara pengadilan mengatakan, lelaki itu akan dapat diadili selama dua hingga dua setengah jam sehari.

Baca Juga: Digambarkan seperti Adolf Hitler, Presiden Emmanuel Macron Layangkan Gugatan

Lelaki yang tidak disebutkan namanya karena undang-undang media Jerman tentang tersangka, dikatakan telah bekerja sebagai penjaga di kamp konsentrasi dari 1942 hingga 1945 di Sachsenhausen, di mana sekitar 200.000 orang dipenjarakan dan 20.000 dibunuh.

Dilansir dari Mirror, Senin (2/8/2021), orang-orang terbunuh termasuk dari kerja paksa, eksperimen medis dan pemusnahan sistemik.

Rezim Nazi menahan orang-orang Yahudi, lawan politik, Roma dan kaum homoseksual, di antara kelompok-kelompok lain, di kamp selama masa operasinya.

Di tahun-tahun berikutnya, sebagian besar tahanan Sachsenhausen adalah orang asing, dengan jumlah besar dari Uni Soviet dan Polandia, menurut Brandenburg Memorials Foundation

Sementara jumlah tersangka dalam kejahatan Nazi berkurang karena waktu yang telah berlalu sejak perang, jaksa masih berusaha membawa mereka ke pengadilan.

Baca Juga: Pria Ini Dipaksa Pindahkan Patung Ayah dari Kuburan, Alasannya: Mirip Hitler

Sebuah keyakinan penting pada tahun 2011 membuka jalan ke lebih banyak penuntutan karena bekerja di kamp konsentrasi untuk pertama kalinya ditemukan sebagai alasan kesalahan tanpa bukti kejahatan tertentu.

Komentar