alexametrics

Peserta Kecewa Reuni 212 Dibubarkan Polisi: Ini Sudah Jadi Negara Komunis!

Agung Sandy Lesmana | Yosea Arga Pramudita
Peserta Kecewa Reuni 212 Dibubarkan Polisi: Ini Sudah Jadi Negara Komunis!
Massa aksi Reuni 212 bertahan di kawasan MH Thamrin, Jakarta Pusat. Peserta Kecewa Reuni 212 Dibubarkan Polisi: Ini Sudah Jadi Negara Komunis!(Suara.com/Arga)

"Secara nggak sadar ini sudah dijadikan negara komunis!"

Suara.com - Seorang pria bernama Iwan hingga pukul 10.30 WIB masih tertahan di simpang gedung Mandiri, Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (2/12/2021) hari ini. Warga Depok, Jawa Barat itu merupakan salah satu massa Reuni 212 yang tertahan dan tidak bisa bergerak ke kawasan Patung Kuda.

Pasalnya, aparat gabungan TNI, Polri, hingga Satpol PP telah menutup sejumlah ruas jalan yang mengarah ke Patung Kuda hingga Istana Merdeka. Sejumlah jalan tersebut ditutup aparat menggunakan barier plastik hingga kawat berduri.

Kepada wartawan, Iwan mengaku jika mendapat undangan perihal acara Reuni 212 dari media sosial. Hingga kekinian, kata dia, belum ada arahan kepada massa aksi untuk meninggalkan lokasi lantaran pihak keamanan tidak memberi izin.

"Undangan lewat medsos biasa. (Hingga kini) Belum ada (pulang). Kami nunggu arahan," sambungnya.

Baca Juga: Abuya Muhtadi Imbau Warga Tak Ikut Reuni 212, Singgung Soal Kematian

Peserta lain bernama Yani mengaku kecewa lantaran acara Reuni 212 tidak bisa berlangsung seperti gelaran-gelaran sebelumnya.

Sembari mengumpat, dia mengatakan, "Secara enggak sadar ini sudah dijadikan negara komunis!"

Massa aksi Reuni 212 long march menuju kawasan MH Thamrin, Jakarta Pusat. (Suara.com/Arga)
Massa aksi Reuni 212 long march menuju kawasan MH Thamrin, Jakarta Pusat. (Suara.com/Arga)

Jalan Ditutup

Pantauan Suara.com sejak pagi, akses yang mengarah ke Jalan Merdeka Selatan, tepatnya menuju kawasan Patung Kuda telah ditutup menggunakan kawat berduri. Sebagaimana diketahui, massa PA 212 berencana berkumpul di lokasi tersebut.

Di balik kawat berduri, sejumlah massa dengan atribut busana muslim telah berkumpul. Mereka masih menunggu di sisi Jalan Ridwan Rais tepat di depan kawat berduri.

Baca Juga: Ngotot Reuni, Polda Metro ke Panitia dan Massa 212: Semua akan Kena Sanksi Pidana!

Massa yang berkumpul terdiri dari bapak-bapak, ibu-ibu, hingga anak muda. Terlihat satu di antara mereka ada yang membawa atribut lain seperti Bendera Tauhid.

Massa Reuni 212 saat berujuk rasa di kawasan MH Thamrin, Jakarta Pusat. (Suara.com/Yaumal)
Massa Reuni 212 saat berujuk rasa di kawasan MH Thamrin, Jakarta Pusat. (Suara.com/Yaumal)

Sementara itu, mobil Raisa milik kepolisian terpantau berkeliling kawasan Monas. Melalui pengeras suara yang berada di mobil, petugas mengimbau agar massa untuk kembali ke kediamannya masing-masing.

"Kami imbau tidak ada reuni 212, silahkan naiki kendaraan dan kembali kerumah masing-masing," kata petugas.

Kumpul dari Pagi

Sejumlah massa peserta Reuni PA 212 sudah berdatangan ke kawasan Jakarta Pusat. Meski kepolisan tidak mengeluarkan izin hingga menyiapkan pasal bagi mereka yang ngotot menggelar aksi, massa PA 212 sudah berkumpul di beberapa titik.

Misalnya saja di Stasiun Gambir, sejumlah massa dengan atribut busana muslim seperti baju koko dan peci telah berada di sana sekitar pukul 05.30 WIB. Massa terpantau sedang duduk-duduk dan menunggu peserta lainnya.

Selanjutnya, massa terpantau juga berada di kawasan Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat. Terpantau, beberapa massa telah berada di sana sejak pagi. Meski Masjid Istiqlal masih ditutup, terlihat ada massa yang sempat menunaikan ibadah salat subuh di depan gerbang Masjid Istiqlal.

Massa Reuni 212 berkumpul di Jalan H Agus Salim, Jakarta, Kamis (2/12/2021). [ANTARA]
Massa Reuni 212 berkumpul di Jalan H Agus Salim, Jakarta, Kamis (2/12/2021). [ANTARA]

Kurang lebih, ada sekitar 30 massa aksi telah berada di kawasan Masjid Isitiqlal. Mereka terpantau menunaikan ibadah sholat subuh di trotoar muka gerbang timur Masjid Istiqlal yang tertutup. 

Tak jauh dari Masjid Istiqlal, tepatnya di kawasan Gereja Katederal, aparat kepolisian dan TNI terlihat telah berjaga.

Terlihat ada mobil Raisa alias pengurai massa milik kepolisan mengitari area Masjid Istiqlal dan memberikan imbauan agar massa segera meninggalkan lokasi. 

"Kami beri tahukan bagi masyarakat yang merasa diundang reuni 212, bahwa kegiatan tersebut tidak ada. Silakan untuk meninggalkan lokasi," ujar suara dari pengeras suara. 

Komentar