alexametrics

Cegah Kematian, Dokter Minta Pasien Jantung untuk Lakukan Vaksinasi COVID-19

M. Reza Sulaiman
Cegah Kematian, Dokter Minta Pasien Jantung untuk Lakukan Vaksinasi COVID-19
Ilustrasi jantung manusia (Shutterstock).

Mencegah kematian karena penyakit tidak menular, seperti penyakit jantung, bisa dilakukan dengan melakukan vaksinasi COVID-19.

Suara.com - Mencegah kematian karena penyakit tidak menular, seperti penyakit jantung, bisa dilakukan dengan melakukan vaksinasi COVID-19.

Menurut Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI) vaksinasi berguna untuk mengurangi keparahan jika terpapar COVID-19.

"Kami dari perhimpunan meminta kepada seluruh masyarakat, terutama yang menderita penyakit jantung untuk menjaga protokol kesehatan dengan ketat, melakukan vaksinasi agar jika terpapar maka gejalanya tidak serius," ujar Ketua Umum PERKI, Isman Firdaus dalam konferensi pers Hari Jantung Sedunia yang diikuti secara daring di Jakarta.

Dengan vaksinasi, lanjut dia, juga dapat mengurangi angka kematian akibat COVID-19.

Baca Juga: Kisah Penyesalan Pasien COVID-19, Dulu Tolak Vaksinasi Sekarang Dirawat di ICU

INFOGRAFIS: Hubungi Dokter Bila Alami 5 Gejala Efek Samping Vaksin Covid-19 Ini!
INFOGRAFIS: Hubungi Dokter Bila Alami 5 Gejala Efek Samping Vaksin Covid-19 Ini!

Ia mengatakan, sejak awal 2020 sudah dilaporkan bahwa pasien yang mengalami paparan COVID-19 dapat mencetuskan perburukan yang serius dan menyebabkan kematian bagi penderita penyakit jantung.

"Rata-rata kematian akibat jantung sebesar delapan persen di Indonesia. Namun pada saat pandemi angka kematian ini meningkat menjadi 22-23 persen," paparnya.

Ia menambahkan, berdasarkan laporan di rumah sakit bahwa sebesar 16,3 persen di ruang isolasi mempunyai komorbid (penyakit penyerta) kardiovaskular.

Penyakit kardiovaskular adalah suatu kondisi di mana terdapat adanya gangguan pada jantung dan pembuluh darah. Gangguan fungsi yang dialami oleh jantung dan pembuluh darah ini merupakan penyebab utama seseorang mengalami penyakit jantung dan stroke.

"Penyakit kardiovaskular menempati urutan teratas penyebab terjadinya kematian," katanya.

Baca Juga: Warga Bisa Piknik Gratis Usai Ikuti Vaksinasi di Objek Wisata di Bandung Barat Ini

Ia mengemukakan, berdasarkan data Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) menyatakan bahwa penyakit kardiovaskular di Indonesia untuk penyakit jantung koroner (PJK) sebesar 14,4 persen, sementara untuk penyakit stroke sebesar 19,4 persen.

Komentar