facebook

Kasus Cacar Monyet di Amerika Serikat Lebih Tinggi dari yang Tercatat, Kenapa?

Bimo Aria Fundrika
Kasus Cacar Monyet di Amerika Serikat Lebih Tinggi dari yang Tercatat, Kenapa?
perbedaan gejala cacar monyet dan cacar air (freepik)

Sebaliknya, Inggris memiliki hampir 800 kasus. Spanyol dan Jerman keduanya memiliki lebih dari 500.

Suara.com - Wabah cacar monyet yang terjadi di Amerika Serikat mungkin tidak terlalu buruk dibandingkan dengan negara lain. Sejak epidemi internasional dimulai pada Mei, AS telah mencatat 201 kasus cacar monyet.

Sebaliknya, Inggris memiliki hampir 800 kasus. Spanyol dan Jerman keduanya memiliki lebih dari 500.

Tetapi di AS, jumlah kasus resmi menyesatkan, ujar ahli epidemiologi Keletso Makofane, dari Universitas Harvard seperti dikutip dari NPR. Wabah ini lebih besar – mungkin jauh lebih besar – daripada jumlah kasus yang diperkirakan.

Untuk banyak kasus yang dikonfirmasi, pejabat kesehatan tidak tahu bagaimana orang tersebut tertular virus. Mereka yang terinfeksi belum bepergian atau melakukan kontak dengan orang lain yang terinfeksi. Itu berarti virus menyebar di beberapa komunitas dan kota, secara samar.

Baca Juga: CDC Memperingatkan Gejala Aneh Cacar Monyet yang Sedang Menyebar di Negara Non Endemik

Ilustrasi Cacar - Sudah Masuk Singapura, Waspadai Penyebaran Cacar Monyet di Indonesia (Pexels)
Ilustrasi Cacar - Sudah Masuk Singapura, Waspadai Penyebaran Cacar Monyet di Indonesia (Pexels)

"Fakta bahwa kita tidak dapat merekonstruksi rantai penularan berarti bahwa kita mungkin kehilangan banyak mata rantai dalam rantai itu," ujar Jennifer Nuzzo, seorang ahli epidemiologi di Brown University.

"Dan itu berarti orang-orang yang terinfeksi itu tidak memiliki kesempatan untuk menerima obat-obatan untuk membantu mereka pulih lebih cepat dan tidak mengembangkan gejala yang parah.

"Tetapi itu juga berarti bahwa mereka mungkin menyebarkan virus tanpa mengetahui fakta bahwa mereka terinfeksi," tambahnya.

Dengan kata lain: "Kami tidak memiliki konsep skala wabah cacar monyet di AS," kata ahli biologi Joseph Osmundson di New York University. "

Mengapa begitu sedikit kasus yang terdeteksi? Dalam banyak hal, AS telah gagal dalam pengujian monkeypox.

Baca Juga: WHO Terima Laporan Kematian Pertama Pasien Cacar Monyet

Di seluruh negeri, lembaga kesehatan masyarakat menjalankan tes terlalu sedikit - terlalu sedikit, kata Osmundson.

Komentar