Corona Mengubah Dunia: Karyawan Facebook, Twitter, Google, Teruskan WFH

Reza Gunadha | Hikmawan Muhamad Firdaus
Corona Mengubah Dunia: Karyawan Facebook, Twitter, Google, Teruskan WFH
Ilustrasi Twitter (Shutterstock)

Karyawan Twitter dan Facebook bekerja dari rumah

Suara.com - Pandemi virus corona seakan sudah mengubah kehidupan dunia, termasuk industri media. Bahkan media online besar sekelas, Facebook, Twitter, hingga Google

Hal tersebut terlihat dari aturan terbaru yang dikeluarkan oleh bos masing-masing mengenai kegiatan kerja. Ketiga media raksasa tersebut memperbolehkan karyawan bekerja dari rumah.

Facebook menjadi media pertama yang memperbolehkan karyawannya bekerja dari rumah hingga akhir tahun ini.

Menyadur dari The Verge, keputusan ini disampaikan juru bicara Facebook dan akan disampaikan langsung oleh Mark secepatnya.

Keputusan tersebut diambil Facebook dengan berbagai pertimbangan. Utamanya adalah informasi dari lembaga kesehatan masyarakat seperti Pusat Pengendalian Penyakit dan John Hopkins, serta instruksi pemerintah terkait virus covid-19.

Zuck juga menyampaikan Facebook membatalkan kegiatan yang dihadiri lebih dari 50 orang hingga Juni 2021, termasuk konferensi Oculus Connect VR yang diganti menjadi online.

Setelah itu disusul oleh Google yang juga mengizinkan sebagian besar karyawannya bekerja dari rumah juga hingga akhir tahun 2020.

Ilustrasi kantor Facebook. [Shutterstock]
Ilustrasi kantor Facebook. [Shutterstock]

Jika mendapatkan izin dari pemerintah setempat, Google akan mulai membuka kantor secara global pada bulan Juni untuk beberapa karyawan. Akan tetapi, sebagian besar karyawan kemungkinan masih akan tetap bekerja dari rumah sampai akhir tahun.

Kemudian disusul oleh Twitter yang juga mengambil langkah yang sama, bahkan terlihat lebih berani. Dikutip dari Indian Express, Twitter akan mengizinkan karyawannya untuk bekerja dari rumah meski pandemi berakhir.

Hal tersebut disampaikan melalui email oleh CEO Twitter Jack Dorsey kepada sekutar 5000 karyawannya pada Selasa (12/5/2020).

"Twitter adalah salah satu perusahaan pertama yang menggunakan model kerja dari rumah dalam menghadapi Covid-19, tetapi kami tidak mengantisipasi menjadi yang pertama untuk kembali ke kantor," kata Twitter dalam sebuah pernyataannya, dilansir dari situs USA Today.

Dalam pernyataan tertulis itu juga disebutkan, bekerja dari rumah yang telah dilakukan selama beberapa bulan terakhir telah menjadi bukti bahwa metode itu berhasil.

"Jika karyawan kita berada dalam peran dan situasi yang memungkinkan mereka untuk bekerja dari rumah dan mereka ingin terus melakukannya selamanya, kita akan mewujudkannya. Jika tidak, kantor akan tetap menjadi tempat mereka yang hangat dan ramah, dengan beberapa tindakan pencegahan tambahan, ketika kami merasa aman untuk kembali," katanya.

Para ahli kesehatan masyarakat mengatakan tindakan ini kemungkinan berkontribusi pada keberhasilan physical distancing sejak dini.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS