alexametrics

Halau Aparat Junta Myanmar, Massa Buat Jemuran Pakaian Dalam Wanita

Reza Gunadha | Hikmawan Muhamad Firdaus
Halau Aparat Junta Myanmar, Massa Buat Jemuran Pakaian Dalam Wanita
"Jemuran" di tengah kota Myanmar yang dibuat oleh massa untuk mengalau petugas.[Twitter]

Taktik tersebut diyakini dapat mengurangi tenaga aparat.

Suara.com - Para demonstran di Myanmar kini menggunakan jemuran sarung dan pakaian dalam wanita untuk menghalau aparat yang diterjunkan junta, dalam taktik yang memanfaatkan takhayul.

Myanmar menjadi kacau sejak militer menahan sejumlah pemimpin dari kalangan sipil dan merebut kekuasaan pada 1 Februari.

Tindakan kalangan jenderal militer tersebut memicu aksi protes massa yang kemudian ingin dihentikan oleh junta dengan kekuatan yang semakin mematikan.

Aparat telah menggunakan gas air mata, granat kejut, peluru karet, dan terkadang bahkan peluru tajam untuk melawan pengunjuk rasa.

Tidak mau kalah, para demonstran kemudian merespons dengan taktik imajinatif mereka sendiri namun bersikeras tetap dalam koridor aksi damai.

Menyadur Bussines Times, Sabtu (6/3) taktik yang terbaru adalah dengan menggantung pakaian dalam wanita dan rok panjang yang menyerupai kain sarung - atau longyis - di tali jemuran di seberang jalan.

Menurut tradisi lama Myanmar, bagian bawah wanita dan pakaian yang menutupinya dapat menguras tenaga - yang dikenal sebagai "hpone" - dari pria.

"Jika mereka menggunakan longyi wanita, itu berarti hp mereka rusak," kata aktivis Thinzar Shunlei Yi kepada AFP.

Beberapa tentara tidak mau menyentuh pakaian wanita tersebut karena takut hal itu dapat merusak peluang mereka di garis depan.

"Ketika masyarakat menggantung longyi di atas tali, (polisi dan tentara) tidak bisa turun ke jalan, mereka tidak bisa menyeberanginya, dan mereka harus menurunkannya," kata Thinzar Shunlei Yi.

Wanita sekarang menggunakan takhayul sebagai strategi pertahanan. Tali jemuran yang menggantung longyis dan celana dalam kini menghiasi Kota Yangon.

Bukan cuma itu, dari kotapraja San Chaung yang ramai hingga pinggiran kota juga dihiasi dengan "jemuran" pakaian dalam wanita.

Sebuah potret yang dibagikan di Facebook menunjukkan seorang tentara berdiri di atas sebuah truk untuk memindahkan jemuran tersebut.

Beberapa longyis juga dipasang foto pemimpin junta Min Aung Hlaing, dalam taktik takhayul lebih lanjut. Pengunjuk rasa percaya itu bisa memperlambat pasukan keamanan yang enggan menginjak fotonya.

Bukan cuma itu, massa yang berunjuk rasa di Myanmar juga mengadopsi beberapa taktik yang dilakukan oleh demonstran prodemokrasi Hong Kong dan Thailand.

"Kami tetap pada prinsip kami sendiri, yaitu tanpa kekerasan ... kami perlu menunda kekerasan itu kepada kami untuk memastikan kami memiliki lebih sedikit luka dari mereka." ujar Thinzar Shunlei Yi, salah satu demonstran.

Sejak kudeta, lebih dari 50 warga sipil telah terbunuh, menurut PBB. Pada Rabu, seorang gadis 19 tahun tertembak oleh peluru tajam petugas yang menjadi hari paling berdarah.

Junta membantah bertanggung jawab atas hilangnya nyawa dalam protes, dengan media pemerintah pada hari Jumat mengatakan "kasus kematian karena senjata api kecil tidak terkait dengan pasukan keamanan".

Komentar