facebook

Panduan Pemberian Kombinasi Vaksin Booster: Jenis Vaksin, Dosis, Syarat Penerima

Chyntia Sami Bhayangkara
Panduan Pemberian Kombinasi Vaksin Booster: Jenis Vaksin, Dosis, Syarat Penerima
Ilustrasi vaksin booster, panduan pemberian kombinasi vaksin booster (pixabay.com)

Simak berikut panduan pemberian kombinasi vaksin booster. Pemberian vaksin booster harus sesuai dengan dosis dan vaksin primernya.

Suara.com - Pemberian vaksinasi booster telah bergulir sejak Rabu, 12 Januari 2022. Tujuan vaksinasi booster adalah untuk mempertahankan kekebalan daya tahan tubuh warga Indonesia dari ancaman Covid-19.  Agar sesuai dengan sasaran, berikut kami sampaikan panduan pemberian kombinasi vaksin booster kepada warga. 

Sejauh ini, pemerintah telah merilis 130 juta dosis vaksin booster untuk tahap awal vaksinasi dengan target warga tervaksin 21 juta jiwa dari total 179 juta total jiwa dengan usia minimal 18 tahun. Penyuntikan vaksin booster tidak sembarangan, ada panduan pemberian vaksin booster yang harus diperhatikan.

Simak berikut Suara.com merangkum panduan pemberian kombinasi vaksin booster disarikan dari berbagai sumber.

8 Kombinasi Vaksin Booster

Baca Juga: Vaksin Booster untuk Penerima Sinovac, Cek Infonya di Sini!

BPOM telah mengizinkan beberapa jenis produk vaksin Covid-19 untuk vaksinasi booster. Jenis-jenis vaksin tersebut antara lain:

  • CononaVac/ Sinovac
  • Vaksin Pfizer
  • AstraZeneca
  • Moderna 

Sementara itu, panduan pemberian kombinasi vaksin booster dengan produk-produk vaksin di atas adalah sebagai berikut:

  1. Vaksin primer Sinovac menggunakan vaksin Pfizer dengan tarakan setengah dosis. 
  2. Vaksin primer Sinovac bisa menggunakan vaksin  Moderna dengan takaran setengah dosis.
  3. Vaksin primer Sinovac, kombinasi vaksin boosternya menggunakan vaksin sinovac satu dosis penuh
  4. Vaksin primer AstraZeneca menggunakan kombinasi vaksin Moderna dengan takaran setengah dosis.
  5. Vaksin primer Astrazeneca, kombinasi vaksin boosternya menggunakan setengah dosis vaksin pfizer.
  6. Vaksin primer AstraZeneca, kombinasi vaksin boosternya menggunakan AstraZeneca satu dosis penuh.
  7. Vaksin primer Pfizer, kombinasi vaksin boosternya menggunakan satu dosis penuh vaksin Astrazeneca.
  8. Vaksin primer Pfizer, kombinasi vaksin boosternya menggunakan vaksin Pfizer satu dosis penuh. 

Kombinasi tersebut di atas telah dikonfirmasi oleh BPOM dan  ITAGI untuk disuntikkan.

Syarat Penerima Vaksin Booster

Adapun syarat penerima vaksin booster adalah sebagai berikut:

Baca Juga: Tambah 2 Lagi, Ini 8 Kombinasi Merek Vaksin Covid-19 Booster yang Diizinkan BPOM

  1. Memiliki KTP
  2. Berusia 18 tahun ke atas
  3. Menunjukkan bukti vaksin lengkap, dengan dosis kedua diterima lebih dari enam bulan
  4. Masuk ke dalam kelompok prioritas yaitu lansia dan menderita masalah kekebalan tubuh
  5. Harus memiliki tiket vaksin booster yang tertera dalam aplikasi PeduliLindungi.

Cara Cek Tiket Vaksin Booster

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar