alexametrics

Sejak Januari, Kemenkes Telah Distribusikan 191 Juta Dosis Vaksin Covid-19

M. Reza Sulaiman | Lilis Varwati
Sejak Januari, Kemenkes Telah Distribusikan 191 Juta Dosis Vaksin Covid-19
Pengendara melakukan vaksinasi COVID-19 di Gerbang Tol Cibubur Utama, Jakarta, Rabu (1/9/2021). ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha

Program vaksinasi Covid-19 di Indonesia dimulai sejak pertengahan Januari lalu. Berapa jumlah vaksin yang sudah didistribusikan?

Suara.com - Program vaksinasi Covid-19 di Indonesia dimulai sejak pertengahan Januari lalu. Sejak saat itu hingga 30 September tercatat distribusi vaksin oleh Kementerian Kesehatan dan PT Bio Farma (Persero) telah mencapai 191 juta dosis.

Ratusan dosis vaksin tersebut terdiri dari vaksin Coronavac sebanyak 49,9 juta dosis, vaksin Covid-19 Bio Farma sebanyak 107,3 juta dosis, vaksin AstraZeneca 20,7 juta dosis, vaksin Moderna 7,8 juta dosis, vaksin Sinopharm 724 ribu dosis, dan vaksin Pfizer sebanyak 4,4 juta dosis.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate mengatakan, pemerataan distribusi vaksin ke seluruh daerah di Indonesia menjadi prioritas utama pemerintah dalam program vaksinasi nasional.

"Semakin cepat kita distribusi vaksin, maka semakin cepat kita bisa melindungi segenap bangsa Indonesia," kata Johny dalam siaran pers Satgas Covid-19, Senin (4/10/2021).

Baca Juga: Capaian Vaksinasi COVID-19 Sumsel: Dosis Satu 29 Persen, Dosis Dua 16 Persen

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada santri saat acara Vaksinasi COVID-19 untuk Kiai dan Santri di Mesjid Agung Atsauroh Serang, Banten, Selasa (31/8/2021). ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman
Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada santri saat acara Vaksinasi COVID-19 untuk Kiai dan Santri di Mesjid Agung Atsauroh Serang, Banten, Selasa (31/8/2021). ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman

Sebagai satu-satunya perusahaan BUMN yang terlibat langsung dalam distribusi vaksin, Bio Farma telah mengirimkan sebanyak 56,1 juta dosis vaksin selama September 2021.

Terdiri dari Coronavac sebanyak 37,7 juta dosis, AstraZeneca 8,2 juta dosis, Sinopharm 200 ribu dosis, dan Pfizer sebanyak 10,1 juta dosis.
Jumlah distribusi vaksin pada September 2021 meningkat dari periode Agustus 2021 yang mencapai 42,8 juta dosis.

Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 dari PT Bio Farma (Persero) Bambang Heriyanto mengatakan, proses distribusi vaksin disesuaikan dengan prioritas dan sasaran daerah yang telah ditetapkan oleh Pemerintah.

Meski begitu, menurutnya, pemerataan vaksin di seluruh wilayah Indonesia juga penting dalam upaya penanganan pandemi Covid-19.

“Bio Farma terus berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan untuk mendistribusikan vaksin. Kami memastikan ketersediaan vaksin aman untuk memenuhi kebutuhan dan permintaan dari Kemenkes," kata Bambang.

Baca Juga: Manfaat Vaksinasi Covid-19 Bagi Ibu Hamil, Bisa Berikan Antibodi Pada Bayi

Komentar